Kadiv Humas Polri Irjen Dedi Prasetyo di Mabes Polri, Jakarta Selatan, Selasa, 23 November 2021. Foto: Medcom.id/Siti Yona Hukmana
Kadiv Humas Polri Irjen Dedi Prasetyo di Mabes Polri, Jakarta Selatan, Selasa, 23 November 2021. Foto: Medcom.id/Siti Yona Hukmana

2 Jenderal Polisi Diplot Jadi Pejabat BPOM

Nasional polri polisi BPOM Penny K Lukito Kapolri Listyo Sigit Prabowo Polisi Isi Jabatan di BPOM
Siti Yona Hukmana • 23 November 2021 12:57
Jakarta: Korps Bhayangkara menyiapkan personel terbaik untuk mengisi jabatan eselon I dan II di Deputi Penindakan dan Penegakan Hukum Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM). Sebanyak dua jenderal akan diplot sebagai pejabat BPOM.
 
"Kalau eselon I jadi deputi (diisi) bintang dua (inspektur jenderal) dan jabatan direktur eselon II itu bintang satu (brigadir jenderal)," kata Kadiv Humas Polri Irjen Dedi Prasetyo di Mabes Polri, Jakarta Selatan, Selasa, 23 November 2021. 
 
Menurut dia, seleksi polisi yang mengisi jabatan eselon I dan II BPOM itu akan diserahkan kepada Korps Bhayangkara. Namun, keputusan akhir berada di tangan Presiden Joko Widodo (Jokowi). 

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


"Jadi nanti akan ada semacam lelang jabatan terbuka untuk eselon I, nanti akan diasesmen. Hasil asesmen itu akan diajukan kepada Bapak Presiden. Kalau misalnya disetujui baru nanti dilantik dan disahkan," beber Dedi. 
 
Baca: Polisi Diminta Isi 2 Jabatan di BPOM
 
Dalam rekrutmen ini, Asisten Kapolri bidang Sumber Daya Manusia (As SDM) Irjen Wahyu Widada menyerahkan nama calon kepada Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo. Calon yang dipilih Kapolri akan menjalani uji kompetensi di BPOM. 
 
"Yang eselon II kita hanya bersurat," ungkap mantan Kapolda Kalimantan Tengah itu.
 
Kepala BPOM Penny Lukito telah bertemu Kapolri Listyo Sigit di Mabes Polri. Pertemuan itu menindaklanjuti nota kesepahaman pada Mei 2021 terkait pembentukan Deputi Penindakan dan Penegakan Hukum BPOM. 
 
Penny meminta dua jabatan di Deputi Penindakan diisi kepolisian. Namun, Penny meminta personel Polri di BPOM tidak mengedepankan penegakan hukum kepada pelaku usaha yang melanggar aturan. 
 
BPOM ingin mengedepankan pembinaan. Hal itu disepakati Listyo. Prinsip ini disebut sama dengan yang Listyo bangun di Korps Bhayangkara. 
 
Deputi Penindakan dan Penegakan Hukum BPOM dibentuk untuk memberikan kepastian hukum kepada masyarakat. Struktur organisasi ini ditugaskan menegakkan aturan agar semua produk-produk yang diedarkan ke masyarakat aman.
 
(OGI)



LEAVE A COMMENT
LOADING
FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif