ilustrasi/Medcom.id
ilustrasi/Medcom.id

Kementan Sediakan 476 Ribu Vaksin Atasi Wabah LSD Sapi di Sumatra

Nasional Hewan Ternak sapi vaksinasi vaksin Lebaran 2022
Antara • 20 April 2022 19:59
Sumatra: Kementerian Pertanian menyediakan 476 ribu dosis vaksin untuk wabah penyakit Lumpy Skin Disease (LSD) di Pulau Sumatra yang menyerang hewan ternak sapi dan kerbau. Vaksin diberikan agar virus tidak menular ke hewan ternak lain dan merugikan masyarakat.
 
Direktur Kesehatan Hewan Ditjen Peternakan dan Kesehatan Hewan Nuryani Zainuddin mengatakan saat ini ketersediaan stok vaksin sebanyak 476.075 dosis. Sedangkan hewan yang harus divaksin mencapai 2,7 juta ekor sapi.
 
"Berapa anggaran yang kita butuhkan untuk melakukan vaksinasi dengan 2,7 juta? Kita membutuhkan Rp104.733.702.000. Ini yang kita lakukan dan usahakan, siapa yang memberikan anggaran sebesar ini,” kata Nuryani, Rabu, 20 Apri 2022.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Lumpy Skin Disease (LSD) merupakan penyakit infeksius pada hewan ternak sapi dan kerbau. Virus ini disebabkan oleh virus Lumpy Skin Disease Virus (LSDV) yang masuk dalam genus Capripoxvirus. Sejak awal 2022, kasus LSD muncul di beberapa kabupaten/kota Provinsi Riau di Indonesia dan hingga saat ini sudah merebak di wilayah lainnya di Pulau Sumatra.
 
Berdasarkan data Kementerian Pertanian, saat ini terjadi 527 kasus LSD di Provinsi Riau, 564 kasus di Aceh, 73 kasus di Sumatra Utara, 13 kasus di Jambi, dan 4 kasus di Sumatra Barat dengan total 1.181 ekor. Nuryani mengatakan tingkat mortalitas LSD pada hewan ternak 1 hingga 5 persen, dan morbiditasnya 10 hingga 45 persen.
 
Baca: 
Jatim Bakal Kirim 1.883 Sapi ke Riau Bertahap
 
Dia menyebutkan kasus kematian hewan ternak di Indonesia akibat LSD baru dilaporkan satu ekor. Kendati tingkat kematiannya yang tidak tinggi, namun Nuryani menyebutkan LSD dapat menyebabkan dampak ekonomi yang cukup merugikan.
 
"Dampak ekonomi sudah pasti akan menyebabkan menurunnya produksi, terjadi kekurusan, dan menurunnya produksi susu. Kemudian kerusakan kulit permanen, penurunan atau kehilangan seluruh fertilitas pada sapi jantan dan sapi betina," kata Nuryani.
 
(NUR)



LEAVE A COMMENT
LOADING
FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif