Kepala Dinas Ketahanan Pangan dan Pertanian (DKPP) Kota Bogor Anas Rasmana (tengah). (ANTARA/Linna Susanti)
Kepala Dinas Ketahanan Pangan dan Pertanian (DKPP) Kota Bogor Anas Rasmana (tengah). (ANTARA/Linna Susanti)

Kota Bogor Berencana Buat Kawasan Halal Food Station

Antara • 06 Agustus 2022 09:11
Kota Bogor: Pemerintah Kota Bogor, Jawa Barat, berencana membuat kawasan halal food station dengan nilai investasi senilai Rp300 miliar melibatkan peneliti IPB dan pihak swasta sebagai sentral bahan pangan dan produk pangan organik di Jabodetabek.
 
Kepala Dinas Ketahanan Pangan dan Pertanian (DKPP) setempat Anas Rasmanamengatakan rencana tersebut tengah dalam proses penggodokan rencana induk atau masterplan oleh IPB yang akan dihibahkan kepada Pemerintah Kota Bogor.
 
"Kami masih tunggu hibah masterplan dari IPB. Setelah itu pemkot akan mengkaji terkait hukum dan sebagainya. Kita juga memberi masukan dalam masterplan itu," kata Anas, Jumat, 5 Agustus 2022.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Anas menyampaikan, lokasi halal food station di Kecamatan Bogor Selatan karena masih memiliki lahan yang cukup luas dan asri. Termasuk di dalamnya kampung tematik, Kampung Durian Rancamaya.
 
Baca juga: Bima Arya Berharap Tak Ada Pembatasan pada Perayaan Hari Kemerdekaan

Pengembangan kawasan tersebut, kata dia, ditargetkan mulai 2023. Di dalam kawasan halal food station tersebut akan ada berbagai bahan pangan organik yang memiliki kualitas cukup tinggi, begitupun juga produknya. Di sekeliling kawasan akan ada juga produk-produk UMKM binaan.
 
"Kawasan itu akan bagus menurut rencana, nilai investasinya juga cukup tinggi. Bukan hanya untuk Kota Bogor, tapi daerah sekitar juga," ujarnya.
 
Anas mengungkapkan angka investasi yang dikalkulasi diperkirakan mencapai sekitar Rp300 miliar. Jumlah tersebut dinilai akan menarik investasi dari pihak swasta juga. Pihak IPB dan Pemerintah Kota Bogor akan memfasilitasi dari penelitian, inovasi bahan pangan dan hukum.
 
Dengan kehadiran halal food station diharapkan ekonomi masyarakat dapat bangkit melalui ketahanan pangan. "Semoga terlaksana agar masyarakat juga merasakan manfaatnya dan ekonomi Kota Bogor semakin berkembang," kata Anas Rasmana.
 
(MEL)



LEAVE A COMMENT
LOADING

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif