Petugas mengangkat peti jenazah warga negara Indonesia korban kapal karam di Perairan Malaysia yang tiba di Batam, Kepulauan Riau, Selasa. (ANTARA/ Pradanna Putra Tampi)
Petugas mengangkat peti jenazah warga negara Indonesia korban kapal karam di Perairan Malaysia yang tiba di Batam, Kepulauan Riau, Selasa. (ANTARA/ Pradanna Putra Tampi)

7 Jenazah TKI Asal NTB Korban Kapal Tenggelam di Perairan Malaysia Dipulangkan

Antara • 04 Januari 2022 22:58
Batam: Tujuh dari delapan jenazah warga negara Indonesia (WNI) korban kapal karam di perairan Malaysia yang dipulangkan ke Tanah Air pada Selasa, 4 Januari adalah warga Nusa Tenggara Barat. Seorang lainnya warga Jawa Timur.
 
Kabid Humas Polda Kepri Kombes Pol Harry Goldenhardt menyatakan seluruh jenazah PMI tersebut telah melalui proses identifikasi oleh otoritas Malaysia.
 
Kedelapan jenazah, yaitu Ahmad Sutrisno Pratama dari Kecamatan Selong, Lombok Timur NTB, Baharudin dari Kecamatan Batukliang, Lombok Tengah NTB, Dedi Suryadi dari Kecamatan Suralaga, Kabupaten Lombok Timur, NTB, Rusdi dari Kecamatan Lenek, Lombok Timur, NTB, Sadi dari Kecamatan Batukliang, Lombok Tengah, NTB, Sri Mindari dari Kecamatan Jatiroto, Lumajang Jatim, Supardi dari Lenek, Lombok Timur NTB, dan Uhwalul U dari Aikmel Kabupaten Lombok Timur, NTB.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Setibanya di Batam, jenazah langsung dibawa ke RS Bhayangkara untuk proses selanjutnya oleh Tim DVI dan RS Bhayangkara.
 
"Atas nama pemerintah kami mengucapkan belasungawa atas meninggalnya warga negara kita yang berupaya untuk bekerja dan masuk secara tidak prosedur melalui perairan Malaysia," kata dia.
 
Baca: 11 Jenazah Kapal Tenggelam di Malaysia Teridentifikasi WNI, 6 Repatriasi ke Indonesia
 
Hingga kini, Tim Satgas Operasi Misi Kemanusiaan Internasional telah dua kali melakukan repatriasi WNI yang menjadi korban kapal karam di Malaysia. Sebelumnya, pada 23 Desember 2021, tim sudah menjemput 11 jenazah lainnya.
 
Ia mengatakan berdasarkan hasil koordinasi Satgas Operasi Misi Kemanusiaan Internasional dengan Polisi Diraja Malaysia, masih terdapat tiga jenazah WNI korban kapal karam yang berada di Negara Jiran.
 
"Namun sampai hari ini ketiganya belum dapat dilakukan identifikasi, karena belum ada data pembanding yang bisa dijadikan acuan pihak Otoritas Malaysia," kata dia.
 
Mengenai penegakan hukum, ia mengatakan kini masih berjalan proses penyelidikan, yang dilakukan aparat Polda Kepri bersama Bareskrim Mabes Polri. Hingga kini, pihaknya telah menangkap tiga orang yang diduga bertanggung jawab atas pengiriman PMI ilegal ke Malaysia berdasarkan barang bukti.
 
"Penyidik terus melakukan proses penyidikan untuk mengungkap mata rantai 'human trafficking'," kata dia.
 
(WHS)



LEAVE A COMMENT
LOADING

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif