Tim SAR Bali mengevakuasi jenazah WNA yang ditemukan meninggal dunia di Perairan Nusa Penida, Kabupaten Klungkung, Bali, Rabu (17/8/2022). ANTARA/Ho Humas Basarnas Bali
Tim SAR Bali mengevakuasi jenazah WNA yang ditemukan meninggal dunia di Perairan Nusa Penida, Kabupaten Klungkung, Bali, Rabu (17/8/2022). ANTARA/Ho Humas Basarnas Bali

SAR Evakuasi WN Korea Selatan Hilang saat Snorkeling

Antara • 18 Agustus 2022 09:20
Klungkung: Tim SAR Bali pada Rabu, 17 Agustus 2022, mengevakuasi jenazah Yongjae Kim, 32, seorang warga negara asing (WNA) asal Korea Selatan yang hilang saat melakukan aktivitas menyelam atau snorkeling di Perairan Nusa Penida, Kabupaten Klungkung, Bali, Selasa, 16 Agustus 2022.
 
Kepala Kantor Badan Pencarian dan pertolongan (Basarnas) Bali Gede Darmada menyatakan setelah dilakukan pencarian selama dua hari, WNA asal Korea Selatan tersebut ditemukan dalam keadaan sudah meninggal dunia.
 
Jenazah Yongjae Kim ditemukan sekitar pukul 08.30 WITA, di lokasi yang berjarak kurang lebih 150 meter arah utara lokasi korban hilang.
 
"Jenazah Yongjae Kim terdampar di karang dan langsung diangkat menuju boat Sea and Island," kata Kepala Kantor Badan Pencarian dan pertolongan (Basarnas) Bali Gede Darmada di Denpasar, Bali, Rabu, 17 Agustus 2022.
 
Saat ditemukan, kondisi korban masih menggunakan pakaian lengkap baju putih dan celana hitam. Setelah ditemukan, Tim SAR membawa jenazah korban menuju Rumah Sakit Prof Ngoerah Denpasar sesuai permintaan keluarga.
 
Baca juga: WNA Asal Korsel Hilang di Pantai Nusa Penida Bali

"Jenazahnya selanjutnya dibawa ke Sanglah melalui Pelabuhan Padangbai, Klungkung," kata dia.
 
Sebelum ditemukan tewas, berdasarkan keterangan Gede Darmada, korban dan temannya, Jina Lee sempat menyelam (snorkeling) di Perairan Nusa Penida, Kabupaten Klungkung, Bali, pada Selasa. Aktivitas snorkeling keduanya itu diketahui berdasarkan keterangan dari kapten kapal yang membawa mereka ke tempat snorkeling.
 
"Menurut laporan dari kapten kapal, bahwa setelah menurunkan di lokasi snorkeling, kedua WNA itu tak kunjung muncul ke permukaan," kata Kepala Kantor Basarnas Bali Gede Darmada.
 
Kapten kapal yang menyaksikan peristiwa itu, kemudian melaporkannya ke Basarnas Bali. Sebagai tindak lanjut dari laporan tersebut, empat personel dari unit Siaga SAR Nusa Penida dikerahkan ke lokasi dengan menggunakan Rigit Inflatabel Boat (RIB).
 
Pencarian terhadap kedua warga Korea Selatan tersebut juga dibantu empat buah kapal milik Kelompok Wisata Tirta Nusa Lembongan.
 
"Korban selamat adalah perempuan atas nama Jina Lee, ia berlindung di tebing Broken Beach dan telah dievakuasi oleh tim SAR gabungan," ucap Gede.
 
Gede mengatakan proses evakuasi terhadap korban tidak berjalan mudah. Sebab, ombak mendekati tebing, di sekitar hilangnya korban sulit dilewati.

 
(MEL)




LEAVE A COMMENT
LOADING

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif