Sebuah mobil saat melintas di jalan raya Kabupaten Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat saat terjadi hujan ringan. ANTARA/Akhyar
Sebuah mobil saat melintas di jalan raya Kabupaten Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat saat terjadi hujan ringan. ANTARA/Akhyar

Musim Kemarau di NTB Diperkirakan Berlangsung Normal

Antara • 01 Juli 2022 06:39
Praya: Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) menyatakan curah hujan di wilayah Nusa Tenggara Barat (NTB) pada dasarian III Juni 2022 hampir seluruhnya didominasi kategori rendah. Musim kemarau tahun ini diprediksi akan berjalan normal.
 
"Peluang hujan tinggi di wilayah NTB mulai berkurang," kata Prakirawan BMKG Stasiun Klimatologi Nusa Tenggara Barat, Dewo Sulistio Adi Wibowo, dalam keterangan tertulis, Jumat, 1 Juli 2022.
 
Baca: Sejumlah Kelurahan di Sungai Serut Bengkulu Terendam Banjir

BMKG menyatakan curah hujan tertinggi terjadi di wilayah Lenek Duren, Lombok Timur dengan jumlah curah hujan sebesar 65 mm/dasarian. Sifat hujan pada dasarian III Juni 2022 di wilayah NTB didominasi kategori bawah normal di Pulau Sumbawa dan bervariasi dari kategori Bawah Normal (BN) hingga Atas Normal (AN) di Pulau Lombok.
 
"Wilayah dengan sifat hujan Atas Normal (AN) terdapat di Lombok bagian utara dan Bima," jelasnya.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Monitoring Hari Tanpa Hujan Berturut – turut (HTH) provinsi NTB umumnya dalam kategori sangat Pendek (1 – 5 hari) hingga masih ada hujan sampai dengan updating. HTH terpanjang terpantau terjadi di wilayah Sape kabupaten Bima, sepanjang 28 hari (Panjang).
 
Sementara update Kondisi Dinamika Atmosfer terakhir menunjukkan Indeks ENSO berada pada kondisi La Nina Lemah (indeks ENSO : -0.72). BMKG memprakirakan kondisi ENSO akan berlangsung pada kategori Netral pada bulan Juli-Agustus-September 2022.
 
"Saat ini, angin timuran terpantau mendominasi sebagian besar wilayah Indonesia kecuali wilayah Sumatera bagian utara hingga tengah dan sebagian kecil Kalimantan bagian barat," jelas Dewo.
 
Monsun Australia masih aktif dan diprediksi akan tetap aktif dan mendominasi seluruh wilayah Indonesia. Pergerakan MJO saat ini terpantau tidak aktif di wilayah Indonesia.
 
Potensi peningkatan pembentukan awan (OLR) di wilayah sekitar NTB diprakirakan akan masih dapat terjadi hingga akhir Juni 2022.
 
"Rata – rata anomali Suhu Muka Laut sekitar wilayah NTB saat ini berada pada kategori hangat yang diprakirakan akan tetap hangat hingga Oktober 2022," ungkap Dewo.
 
Pada dasarian I Juli 2022, hujan dengan intensitas >20 mm/dasarian diprakirakan masih berpeluang terjadi hampir di seluruh wilayah NTB dengan peluang 10 - 80 persen yaitu di Mataram, Lombok Barat, sebagian Lombok Tengah, sebagian kecil Lombok Timur, Sumbawa Barat, sebagian Sumbawa,Dompu, sebagian Bima.
 
"Masih adanya potensi hujan ringan di periode musim kemarau ini, masyarakat perlu tetap mewaspadai adanya potensi cuaca ekstrem seperti angin kencang yang dapat menyebabkan pohon tumbang dan sebagainya," ujar Dewo.
 
 
 
(DEN)



LEAVE A COMMENT
LOADING

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif