Warga melihat puing-puing bekas lokasi kebakaran Asrama Polisi (Aspol) Perintis di Jalan Veteran Selatan, Kecamatan Mamajang, Makassar, Sulawesi Selatan, Rabu (20/4/2022) malam. ANTARA/Darwin Fatir.
Warga melihat puing-puing bekas lokasi kebakaran Asrama Polisi (Aspol) Perintis di Jalan Veteran Selatan, Kecamatan Mamajang, Makassar, Sulawesi Selatan, Rabu (20/4/2022) malam. ANTARA/Darwin Fatir.

Kebakaran Asrama Polisi di Makassar Dipicu Ledakan Kompor Gas

Nasional kebakaran polri kebakaran rumah Sulawesi Selatan
Antara • 21 April 2022 07:11
Makassar: Polisi menyebutkan kebakaran Asrama Polisi (Aspol) Perintis yang menghanguskan 32 rumah petak di Jalan Veteran Selatan, Kecamatan Mamajang, Makassar, Sulawesi Selatan, diduga akibat kompor gas yang mengalami kebocoran hingga terjadi ledakan.
 
"Ini informasi dari saksi diduga dari ledakan kompor gas, (kebocoran gas). Iya, dari informasi saksi itu pada saat mau buka puasa, sekitar pukul lima kejadian, " ujar Kapolsek Mamajang, Kompol Mariana di lokasi kejadian, Rabu malam, 20 April 2022.
 
Dari keterangan saksi, api berawal dari dua rumah sebelum pojok Jalan Musang, di salah satu rumah purnawirawan Polri, kemudian dengan cepat merambat ke rumah petak lainnya.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Untuk jumlah rumah petak, dari informasi yang dikumpulkan, tercatat sebanyak 32 unit. Namun saat ini tim masih terus melakukan pendataan pasti jumlah korban yang terdampak.
 
Sedangkan korban jiwa nihil, tetapi kata kapolsek, ada korban yang sempat terkena api dan mengalami luka ringan hingga harus dilarikan ke Rumah Sakit Bayangkara guna mendapat perawatan.
 
Baca: 36 Rumah di Asrama Polri Makassar Terbakar
 
Untuk korban terdampak, sebanyak 32 Kepala Kepala dengan 172 jiwa. Saat ini sebagian korban mengungsi ke rumah keluarganya dan sebagian lainnya di posko sementara sembari menunggu pendirian posko pengungsian.
 
Ketua Keluarga Besar Putra Putri (KBPP) Polri Kota Makassar, Niar Tompo mengatakan, saat kejadian sempat membawa ibunya yang sakit agar keluar rumah ketika si jago merah mulai membesar. Sejauh ini, pihaknya masih mendata jumlah korban agar mendapat bantuan
 
Dari pantauan di lokasi, sejumlah warga dan korban masih terlihat berkumpul di tempat kejadian, beberapa barang warga yang selamat terlihat diangkut mobil bak terbuka untuk diamankan.
 
Wakapolda Sulsel Brigjen Pol Chuzaini Andi Pattopoi turut meninjau lokasi kejadian dan meminta korban segera dibantu. Selain itu, Posko bantuan juga didirikan, serta tim PMI, dan BPBD telah menyiapkan bantuan kemanusiaan.
 
(WHS)



LEAVE A COMMENT
LOADING
FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif