Petugas melakukan pengasapan di rumah warga yang positif kasus demam berdarah di Desa Lambhuk, Banda Aceh, Aceh, Selasa, 30 Agustus 2022. Antara/ Ampelsa
Petugas melakukan pengasapan di rumah warga yang positif kasus demam berdarah di Desa Lambhuk, Banda Aceh, Aceh, Selasa, 30 Agustus 2022. Antara/ Ampelsa

Masyarakat Lhokseumawe Diimbau Waspadai Demam Berdarah

Antara • 22 September 2022 18:18
Banda Aceh: Dinas Kesehatan Kota Lhokseumawe, Aceh, mengimbau masyarakat mewaspadai demam berdarah karena sudah memasuki musim penghujan dan penularannya termasuk cepat
 
Kepala Dinas Kesehatan Kota Lhokseumawe, Safwaliza, mengatakan penularan demam berdarah melalui nyamuk Aedes aegypty.
 
"Kami mengimbau masyarakat meningkatkan kewaspadaan terhadap penyakit tersebut karena penularannya termasuk cepat melalui nyamuk Aedes aegypty. Apalagi saat penghujan," kata Safwaliza di Lhokseumawe, Kamis, 22 September 2022.
 
Baca: Waspada! Kasus DBD di Jawa Tengah Meningkat

Dia menjelaskan pihaknya mencatat 39 warga di Kota Lhokseumawe terjangkit demam berdarah sepanjang 2022. Dari jumlah tersebut tidak ada yang meninggal, semuanya dinyatakan sembuh.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Menurut dia adanya warga terjangkit demam berdarah, menunjukkan ancaman penyakit tersebut akan terus ada. Demam berdarah terjadi karena lingkungan tidak bersih.
 
Safwaliza mengatakan pemerintah menganggarkan dana setiap tahun untuk pencegahan dan pengendalian demam berdarah. Pencegahan dengan penyediaan serbuk abate.
 
"Kemudian dengan pengasapan atau fogging untuk membasmi jentik nyamuk yang menjadi penyebab penyakit tersebut. Umumnya, kasus demam berdarah terjadi di wilayah yang lingkungannya kurang bersih," ungkapnya.
 
 
 
(DEN)




LEAVE A COMMENT
LOADING

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif