Bibit siklon tropis 97W dari citra satelit. Foto: Branda Antara
Bibit siklon tropis 97W dari citra satelit. Foto: Branda Antara

BMKG: Bibit Siklon Tropis Pengaruhi Tinggi Gelombang Laut Natuna Utara

Antara • 09 Agustus 2022 13:30
Jakarta: Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) melalui Jakarta Tropical Cyclone Warning Center memprakirakan bibit siklon tropis 97W akan mempengaruhi tinggi gelombang di Laut Natuna. Deputi Bidang Meteorologi BMKG Guswanto menyebut bibit siklon 97W akan memberikan dampak tidak langsung dalam 24 jam ke depan.
 
"Dampak tidak langsung dalam 24 jam ke depan bibit 97W terhadap kondisi cuaca di Indonesia berupa tinggi gelombang laut 1,25-2,5 meter di Laut Natuna Utara, Laut Natuna, Perairan Kepulauan Karimata, Selat Karimata," ujar Guswanto, Selasa, 9 Agustus 2022.
 
Bibit siklon tropis 97W saat ini terpantau di Laut China Selatan sebelah Timur Vietnam tepatnya di sekitar 15,9 Lintang Utara dan 112,1 Bujur Timur. Kecepatan angin maksimum 30 knot dan tekanan udara minimum 998 mb.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


"Berdasarkan pantauan citra satelit cuaca Himawari-8 kanal Enhanced IR, 6 jam terakhir menunjukkan aktivitas konvektif yang signifikan dibanding hari kemarin," ujar Guswanto.
 
Kondisi lingkungan yang mendukung pertumbuhan bibit ini, yaitu suhu muka laut hangat (29-32°C), shear vertikal lemah (5-10 knot), dan aktifnya gelombang equatorial rossby di sekitar sistem.
 
Baca: Gelombang Hingga 4 Meter Berpotensi Melanda Perairan Maluku

Serta adanya Madden–Julian oscillation (MJO) di kuadran IV (maritim kontinen), konvergensi lapisan bawah kuat (20-30 s-1) dan divergensi lapisan atas moderate (10-20 s-1). Model Numerical Weather Prediction (NWP) skala global menunjukkan sirkulasi nampak di lapisan atmosfer bawah hingga menengah.
 
"Sistem ini diperkirakan akan meningkat potensinya dalam 24-48 jam ke depan seiring pergerakannya ke arah utara-timur laut secara perlahan. Potensi sistem untuk tumbuh menjadi siklon tropis dalam 24 jam ke depan berada dalam kategori tinggi," kata Guswanto.
 
(NUR)




LEAVE A COMMENT
LOADING

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif