Kebakaran di gereja koptik Mesir menewaskan 41 orang. Foto: Picture Alliance
Kebakaran di gereja koptik Mesir menewaskan 41 orang. Foto: Picture Alliance

41 Orang, Termasuk 18 Anak Tewas dalam Kebakaran Gereja Mesir

Fajar Nugraha • 15 Agustus 2022 05:31
Kairo: Kebakaran terjadi di sebuah gereja di Giza, Kairo, Mesir pada Minggu 14 Agustus 2022. Insiden ini menewaskan 41 orang tewas termasuk 18 anak-anak.
 
Kebakaran terjadi sekitar pukul 9.00 pagi waktu setempat akibat arus pendek listrik di unit pendingin udara di lantai dua gereja. Gereja kecil ini terletak di lingkungan Imbaba yang padat penduduknya.
 
“Setidaknya dua petugas dan tiga anggota layanan perlindungan sipil terluka dalam menanggapi kebakaran tersebut,” kementerian dalam negeri Mesir mengumumkan dalam sebuah posting Facebook, seperti dikutip CNN, Senin 15 Agustus 2022.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


“Sebagian besar kematian dan cedera disebabkan oleh asap di dalam ruang kelas gereja setelah listrik padam,” imbuh pihak kementerian dalam negeri.
 
Pejabat gereja juga percaya kebakaran itu tidak disengaja. Komunitas dan gereja Koptik Mesir telah menjadi sasaran kekerasan dan serangan berbasis agama secara historis, dengan penganiayaan dan diskriminasi yang meningkat sejak penggulingan rezim Hosni Mubarak pada tahun 2011.
 
Sedikitnya 18 anak termasuk di antara puluhan orang yang diketahui tewas setelah kebakaran terjadi di sebuah gereja di Giza di Kairo pada Minggu, menurut dokumen rumah sakit yang dilihat oleh CNN.
 
Anak-anak tersebut berusia antara 3 hingga 16 tahun, menurut dokumen tersebut. Korban tewas saat ini mencapai 41 orang tewas dan 14 luka-luka, kata sebuah pernyataan dari Gereja Koptik Mesir yang mengutip pejabat kesehatan.
 
“Kami terus berhubungan dengan pemerintah setempat dan Kementerian Kesehatan," kata kepala Gereja Koptik, Paus Tawadros II, menurut juru bicara gereja.
 
Mariam Malak, 23, mengatakan kepada CNN bahwa dia meninggalkan gereja sesaat sebelum kebakaran terjadi.
 
"Saya meninggalkan gereja setelah Misa Minggu dan sedang dalam perjalanan untuk bekerja ketika ibu saya menelepon saya. Dia pikir saya terjebak dalam api. Saya berbalik dan melihat gereja terbakar dalam hitungan menit,” ucap Malak.
 
"Semua orang yang ada di sana naik ke surga, termasuk ayah kami Abdel Masih, yang memimpin doa pagi ini dan banyak keluarga dan teman kami. Kami mencoba mengidentifikasi semua orang sekarang," ungkapnya.
 
CNN juga berbicara kepada sebuah keluarga yang sedang mengemudi melalui lingkungan mencari mayat sepupu mereka, Irini, setelah api mereda.
 
"Aku tidak percaya aku tidak akan melihatmu lagi, Irini. Kenapa kamu meninggalkan kami begitu cepat?" salah satu wanita, Afaf, bergumam pada dirinya sendiri sepanjang perjalanan dari satu gereja ke gereja lainnya. Adik Afaf, Amany Marina, memegang tangannya dan berdoa dalam diam. Sepupu mereka, Amany, menangis tanpa suara di kursi depan saat suaminya, Sameh, terus mengemudi.
 
Saat itu hampir matahari terbenam ketika mereka sampai di gereja di lingkungan Al-Warraq di mana doa untuk orang mati diadakan. Ketiga wanita itu berpegangan tangan saat mereka berjalan melewati keamanan.
 
Ratusan pelayat berbondong-bondong ke gereja menunggu peti mati dibawa dari rumah sakit. Peti mati kecil anak-anak - beberapa berusia 3 dan 5 tahun - dibawa melewati kerumunan orang melalui gerbang gereja.
 
Presiden Mesir Abdel Fattah El Sisi mengucapkan belasungkawa kepada para korban kebakaran di gereja.
 
"Saya menyampaikan belasungkawa yang tulus kepada keluarga para korban tak berdosa yang pindah ke sisi Tuhan mereka di salah satu rumah ibadah," kata El Sisi, melalui Twitter.
 
Presiden El Sisi mengatakan dia mengikuti perkembangan "kecelakaan tragis" dan bahwa dia telah mengarahkan lembaga dan lembaga negara untuk mengambil tindakan yang diperlukan untuk segera menangani tragedi itu dan memberikan perawatan bagi yang terluka.
 
Pemain sepak bola Mesir Mo Salah, yang bermain untuk Liverpool dan kapten tim nasional, juga mengirim pesan dukungan kepada mereka yang terkena dampak tragedi pada hari Minggu, mengatakan dalam sebuah tweet: "Belasungkawa tulus saya kepada para korban Gereja Abu Sefein, dan harapan terbaik saya untuk pemulihan yang cepat untuk semua yang terluka."
 
(FJR)




LEAVE A COMMENT
LOADING

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif