Warga Arab Saudi di hari terakhir Ramadan. Foto: AFP
Warga Arab Saudi di hari terakhir Ramadan. Foto: AFP

Kembang Api Warnai Langit Arab Saudi Merayakan Idulfitri

Internasional arab saudi ramadan hari raya idul fitri Idulfitri 1443
Fajar Nugraha • 02 Mei 2022 13:05
Jeddah: Kembang api menerangi langit malam di seluruh Kerajaan Arab Saudi pada Senin setelah bulan baru Syawal terlihat. Ini menandai akhir dari bulan puasa matahari terbit hingga terbenam.
 
Idulfitri dimulai di Arab Saudi dengan keluarga menghabiskan waktu berkualitas dengan orang yang dicintai dan bertukar hadiah, yang dikenal sebagai “eidiyah.”
 
Berakhirnya bulan suci Ramadan, menjadi momen yang spesial karena ini akan menjadi Idulfitri pertama selama dua tahun tanpa batasan covid-19.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


“Menyambut lebaran selalu pahit,” kata Abdalla Salih, 24, dari Jeddah.
 
“Saya selalu sedih melihat Ramadhan pergi, ini adalah bulan yang saya rasakan sangat spiritual dibandingkan dengan sisa tahun ini, tetapi Idulfiitri adalah tentang menghabiskan waktu bersama keluarga dan teman-teman dan menjadi bahagia,” imbuh Salih, seperti dikutip Arab News, Senin 2 Mei 2022.
 
Salih mengatakan kepada Arab News bahwa dia sering menghabiskan liburan Idulfitri bersama keluarga besar di Sudan, tetapi tahun ini dia akan tinggal di Jeddah.
 
“Saya senang covid-19 pada dasarnya ada di sini. Pembatasan selama dua tahun terakhir merugikan semua orang, dan sekarang saatnya untuk melupakan semua itu,” ungkapnya.
 
“Idulfitri ini, saya akan memanfaatkan semua yang tidak dapat saya lakukan sebelumnya, melihat semua keluarga dan teman-teman saya, pergi ke pertemuan; Silaturahmi sangat penting dalam Islam,” imbuhnya.
 
Silaturahmi adalah konsep Islam menjaga hubungan kekerabatan. Acara keagamaan seperti Ramadhan dan Idulfitri adalah kesempatan besar bagi umat Islam untuk melihat keluarga mereka dan makan bersama.
 
“Seiring bertambahnya usia, saya mulai menikmati memberi hadiah lebih dari menerimanya. Mungkin ketika saya masih muda, saya lebih suka menerima hadiah, tetapi masalahnya sekarang adalah keponakan saya melihat saya untuk Idulfitri mereka.”
 
Uang paling sering diberikan sebagai Idulfitri, tetapi jenis hadiah lain juga diterima, biasanya dari kerabat yang lebih tua hingga anak-anak dalam keluarga. Uang itu sering dimasukkan ke dalam amplop, dan anak-anak berkumpul di sekitar orang tua, bibi, dan paman mereka untuk menerimanya.
 
(FJR)



LEAVE A COMMENT
LOADING
FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif