Israel bermaksud mengganti prajurit dengan robot bersenjata di wilayah Tepi Barat. Foto: AFP
Israel bermaksud mengganti prajurit dengan robot bersenjata di wilayah Tepi Barat. Foto: AFP

Israel Sebarkan Robot Bersenjata, Buru Warga Palestina di Tepi Barat

Medcom • 17 November 2022 19:05
Tel Aviv: Mantan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu, telah menimbulkan kekhawatiran akan lebih banyak kekerasan. Netanyahu bermaksud untuk menyebar robot bersenjata yang dikendalikan dari jauh di sekitar Tepi Barat.
 
Menara kembar -,masing-masing dilengkapi dengan lensa pengawas dan laras senapan,- baru-baru ini dipasang di atas menara penjaga yang dilengkapi dengan kamera pengintai yang menghadap ke kamp pengungsi Al-Aroub di Tepi Barat selatan, Palestina. Ketika pengunjuk rasa pemuda Palestina turun ke jalan-jalan sambil melemparkan batu dan bom molotov ke arah tentara Israel, robot itu melepaskan gas air mata atau peluru berujung spons ke arah mereka.
 
Sekitar sebulan yang lalu, militer juga menempatkan robot di dekat kota Hebron, tempat tentara sering bentrok dengan warga Palestina yang melempar batu.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Tentara menolak mengomentari rencananya untuk menyebarkan sistem itu di tempat lain di Tepi Barat. Aktivis Palestina Issa Amro mengatakan warga Hebron khawatir senjata baru itu mungkin disalahgunakan atau diretas tanpa pertanggungjawaban dalam situasi yang berpotensi mematikan.
 
Orang-orang juga membenci apa yang mereka katakan sebagai uji coba senjata terhadap warga sipil, tambahnya.
 
“Kami bukan pelatihan dan simulasi untuk perusahaan Israel,” katanya, seperti dikutip New Zealand Herald, Kamis 17 November 2022.
 
Sebaliknya, senjata dioperasikan dengan remote control. Dengan satu sentuhan tombol, tentara yang berada di dalam menara penjaga dapat menembak ke sasaran yang dipilih.
 
Tentara mengatakan, sistem sedang diuji pada tahap ini dan hanya menembakkan senjata tidak mematikan yang digunakan untuk pengendalian massa. Seperti peluru berujung spons dan gas air mata, warga Al-Aroub mengatakan menara telah berulang kali membasahi kamp di lereng bukit dengan gas.
 
“Kami tidak membuka jendela, kami tidak membuka pintu. Kami tahu untuk tidak membuka apa pun,” kata penjaga toko Hussein al-Muzyeen.
 
Senjata robot semakin banyak digunakan di seluruh dunia, karena militer memperluas penggunaan drone untuk melakukan serangan mematikan dari Ukraina ke Ethiopia. Senjata yang dikendalikan dari jarak jauh seperti sistem Israel di Tepi Barat telah digunakan oleh Amerika Serikat di Irak. Senjata ini juga digunakan oleh Korea Selatan di sepanjang perbatasan dengan Korea Utara, dan oleh berbagai kelompok pemberontak Suriah.
 
Israel, yang dikenal dengan teknologi militernya yang canggih, adalah salah satu produsen drone top dunia yang mampu meluncurkan rudal berpemandu presisi. Ia telah membangun pagar di sepanjang perbatasannya dengan Jalur Gaza yang dilengkapi dengan radar dan sensor bawah tanah dan bawah air. Di atas tanah, ia menggunakan kendaraan robot, dilengkapi dengan kamera dan senapan mesin untuk berpatroli di perbatasan yang tidak stabil.
 
Militer juga menguji dan menggunakan teknologi pengawasan canggih seperti pengenalan wajah dan pengumpulan data biometrik pada warga Palestina yang menavigasi rutinitas pendudukan, seperti mengajukan izin perjalanan Israel.
 
“Israel menggunakan teknologi sebagai sarana untuk mengendalikan penduduk sipil,” kata Dror Sadot, juru bicara kelompok hak asasi Israel B’Tselem.
 
Menara di Al-Aroub dibangun oleh Smart Shooter, sebuah perusahaan yang membuat sistem pengendalian tembakan yang dikatakan secara signifikan meningkatkan akurasi, mematikan, dan kesadaran situasional senjata kecil. Perusahaan membanggakan kontrak dengan puluhan militer di seluruh dunia, termasuk Angkatan Darat AS.
 
Berbicara di kantor pusat perusahaan di Kibbutz Yagur di Israel utara, CEO Michal Mor mengatakan senjata itu membutuhkan pemilihan target dan amunisi oleh manusia.
“Mereka selalu memiliki laki-laki dalam lingkaran yang membuat keputusan mengenai target yang sah,” katanya.
 
Dia mengatakan sistem meminimalkan korban dengan menjauhkan tentara dari kekerasan dan membatasi kerusakan tambahan dengan membuat tembakan lebih akurat. Di daerah padat penduduk seperti Al-Aroub, katanya tentara dapat memantau orang-orang tertentu di tengah kerumunan dan mengunci menara ke bagian tubuh tertentu.
 
Militer mengatakan perlindungan semacam itu meminimalkan risiko bagi tentara dan meningkatkan pengawasan atas aktivitas mereka. Ia juga mengatakan teknologi tersebut memungkinkan tentara untuk menargetkan area tubuh yang kurang sensitif untuk meminimalkan bahaya dan menghindari penembakan orang yang lewat.
 
“Dengan cara ini, sistem mengurangi kemungkinan kebakaran yang tidak akurat,” tegas mereka.

Dehumanisasi

Omar Shakir, direktur Israel dan Palestina di Human Rights Watch mengatakan, Israel sedang meluncur ke arah dehumanisasi digital sistem senjata. Dengan menggunakan teknologi seperti itu, Shakir mengatakan Israel menciptakan "tong mesiu untuk pelanggaran hak asasi manusia.
 
Kekerasan di Tepi Barat telah melonjak selama beberapa bulan terakhir karena Israel telah meningkatkan serangan penangkapan setelah serentetan serangan Palestina di wilayah Israel yang menewaskan 19 orang musim semi lalu. Kekerasan tersebut telah menewaskan lebih dari 130 warga Palestina tahun ini dan setidaknya 10 warga Israel lainnya tewas dalam serangan baru-baru ini.
 
Israel mengatakan serangan itu bertujuan untuk membongkar infrastruktur militan dan terpaksa bertindak karena kelambanan pasukan keamanan Palestina. Bagi warga Palestina, serangan malam ke kota-kota mereka telah melemahkan pasukan keamanan mereka sendiri dan memperketat cengkeraman Israel atas tanah yang mereka inginkan untuk negara yang mereka harapkan. Israel merebut Tepi Barat, Yerusalem timur, dan Jalur Gaza dalam perang Timur Tengah 1967.
 
Di Al-Aroub, warga mengatakan mesin-mesin itu menyala tanpa peringatan.
 
“Itu sangat cepat, bahkan lebih cepat dari tentara,” kata Kamel Abu Hishesh, seorang siswa berusia 19 tahun.
 
Paul Scharre, wakil presiden Washington think tank Center for a New American Security dan mantan penembak jitu Angkatan Darat AS, mengatakan bahwa tanpa emosi dan dengan tujuan yang lebih baik, sistem otomatis berpotensi mengurangi kekerasan. Namun dia mengatakan tidak adanya norma internasional untuk "robot pembunuh" bermasalah. (Mustafidhotul Ummah)
 
(FJR)




LEAVE A COMMENT
LOADING

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif