Koalisi oposisi Israel, Raam Mansour Abbas (kanan), Yair Lapir (kiri) dan Naftali Bennett (tengah) sepakat bentuk koalisi pemerintahan. Foto: AFP
Koalisi oposisi Israel, Raam Mansour Abbas (kanan), Yair Lapir (kiri) dan Naftali Bennett (tengah) sepakat bentuk koalisi pemerintahan. Foto: AFP

Oposisi Selangkah Lagi Gulingkan Benjamin Netanyahu dari Kursi PM Israel

Internasional Israel pemilu israel Benjamin Netanyahu
Renatha Swasty • 03 Juni 2021 06:20
Tel Aviv: Partai-partai oposisi Israel pada Rabu mencapai kesepakatan koalisi untuk membentuk pemerintahan dan menggulingkan Benjamin Netanyahu sebagai perdana menteri. Netanyahu dikenal sebagai perdana menteri terlama dalam sejarah Israel dan tokoh dominan yang telah mendorong politik negaranya lebih ke sayap kanan.
 
Baca: Penentang Netanyahu Berupaya Bentuk Kabinet Sebelum Tenggat.
 
Sekitar 30 menit sebelum batas waktu tengah malam, Yair Lapid, menurut pernyataan partai mengatakan kepada Presiden Reuven Rivlin melalui email: "Saya merasa terhormat untuk memberi tahu Anda bahwa saya telah berhasil membentuk pemerintahan."

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Rivlin, yang menghadiri final piala sepak bola Israel pada saat itu, memberi selamat kepada Lapid melalui telepon, menurut kantornya.
 
“Mitra utama Lapid adalah nasionalis Naftali Bennett, yang akan menjabat sebagai perdana menteri pertama berdasarkan rotasi antara dua orang pemimpin. Lapid akan mengambil alih setelah sekitar dua tahun,” menurut laporan the New York Times, Kamis 3 Juni 2021.
 
“Pemerintah koalisi mereka akan terdiri dari partai-partai kecil dan menengah dari seluruh spektrum politik. Termasuk untuk pertama kalinya dalam sejarah Israel sebuah partai yang mewakili 21 persen minoritas Arab Israel,” sebut laporan itu.
 
Pengumuman oleh partai-partai tersebut dapat mengurangi kebuntuan politik yang telah menghasilkan empat pemilihan umum dalam dua tahun dan membuat Israel tanpa pemerintahan yang stabil atau anggaran negara. Jika Parlemen meratifikasi perjanjian rapuh dalam mosi tidak percaya dalam beberapa hari mendatang, itu juga akan menurunkan tirai pada jabatan perdana menteri yang telah mendefinisikan Israel kontemporer lebih dari yang lain.
 
Koalisi baru adalah aliansi yang tidak biasa dan canggung antara delapan partai politik dari beragam ideologi, dari kiri hingga paling kanan. Ini termasuk keanggotaan sebuah partai kecil Arab bernama Raam. Partai Raam akan menjadi kelompok Arab pertama yang bergabung dengan koalisi sayap kanan dalam sejarah Israel.
 
Sementara beberapa analis memujinya sebagai cerminan luas dan kompleksitas masyarakat kontemporer, yang lain mengatakan anggotanya terlalu tidak cocok untuk kompak mereka untuk bertahan, dan menganggapnya sebagai perwujudan disfungsi politik Israel.
 
Naftali Bennet yang akan memimpin Israel hingga 2023, dikenal sebagai seorang mantan pemimpin pemukim yang taat beragama yang menentang negara Palestina dan ingin Israel mencaplok mayoritas Tepi Barat yang diduduki. Dia adalah mantan sekutu Netanyahu yang sering digambarkan sebagai lebih berideologi sayap kanan daripada perdana menteri.
 
Jika pemerintah bertahan selama satu periode, maka akan dipimpin antara 2023 dan 2025 oleh Yair Lapid, mantan pembawa acara televisi berhaluan tengah yang dianggap sebagai tokoh bagi warga Israel sekuler.
 
Putra imigran Amerika Serikat (AS),  Bennett, 49, adalah mantan pengusaha perangkat lunak, tentara komando tentara. Dia juga sempat menjabat sebagai kepala staf Netanyahu dan menteri pertahanan.
 
Rumahnya di Israel tengah, tetapi dia pernah menjadi kepala eksekutif kelompok pelindung, Dewan Yesha, yang mewakili pemukiman Yahudi di Tepi Barat yang diduduki. Sampai siklus pemilihan terakhir, Bennett adalah bagian dari aliansi politik dengan Bezalel Smotrich, seorang pemimpin sayap kanan.
 
Meskipun partai Bennett, Yamina, hanya memenangkan tujuh dari 120 kursi di Parlemen, pasukan antiNetanyahu tidak dapat membentuk pemerintahan tanpa dukungannya, yang memungkinkan dia untuk menetapkan persyaratan keterlibatannya dalam koalisi.
 
Sementara Lapid adalah mantan pembawa berita dan jurnalis yang menjadi politisi sembilan tahun lalu dan kemudian menjabat sebagai menteri keuangan dalam koalisi yang dipimpin Netanyahu.
 
Partainya menempati posisi kedua dalam pemilihan umum pada Maret, memenangkan 17 kursi. Tapi Lapid menganggap penggulingan Netanyahu lebih penting daripada menuntut untuk berjalan pertama sebagai perdana menteri.
 
(REN)



LEAVE A COMMENT
LOADING
FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif