Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan dan Presiden Rusia Vladimir Putin sepakat gencatan senjata di Idlib. Foto: AFP
Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan dan Presiden Rusia Vladimir Putin sepakat gencatan senjata di Idlib. Foto: AFP

Erdogan dan Putin Umumkan Gencatan Senjata di Idlib

Internasional krisis suriah turki rusia konflik suriah
Arpan Rahman • 06 Maret 2020 13:54
Moskow: Rusia dan Turki mengumumkan gencatan senjata di Provinsi Idlib, Suriah. Ini adalah sebagai bagian dari kesepakatan yang memantapkan kemajuan baru-baru ini oleh pemerintahan Presiden Suriah Bashar al-Assad.
 
Setelah enam jam perundingan di Moskow, menyusul berminggu-minggu ketegangan yang meningkat antara kedua pemimpin, presiden Vladimir Putin dan Recep Tayyip Erdogan. Mereka menyatakan penghentian pertempuran berbulan-bulan akan dimulai tengah malam pada Kamis di sepanjang garis depan yang ada.
 
Rusia dan Turki mendukung pihak-pihak yang berseteru dalam perang saudara sembilan tahun Suriah. Keduanya telah mengambil risiko terlibat dalam konflik langsung dengan peningkatan baru-baru ini di Idlib yang memaksa ratusan ribu warga sipil di provinsi itu melarikan diri.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


“Kami tidak selalu setuju dengan mitra Turki kami dalam penilaian kami tentang apa yang terjadi di Suriah, tetapi setiap kali pada saat-saat kritis, mengandalkan tingkat tinggi hubungan bilateral yang telah kami capai, kami masih berhasil menemukan titik temu pada masalah yang disengketakan. yang telah muncul, dan sampai pada solusi yang dapat diterima," Putin berkata pada konferensi pers bersama setelah pembicaraan.
 
"Ini terjadi kali ini," tambahnya, dilansir dari Financial Times, Jumat 6 Maret 2020.
 
Erdogan, yang pekan lalu melepaskan serangan militer Turki sebagai pembalasan atas kematian puluhan tentara Turki di provinsi itu, mengatakan tujuan Ankara adalah "mencegah krisis kemanusiaan (di Idlib) memburuk".
 
Presiden Turki berkata, mereka yang mengungsi dari rumah mereka oleh pertempuran baru-baru ini akan dibantu untuk kembali, tanpa memberi rincian lebih lanjut.
 
Erdogan bersikeras Turki akan "mempertahankan haknya untuk menanggapi setiap serangan oleh rezim dengan cara yang paling kuat".
 
Ankara berulang kali menuntut dalam beberapa pekan terakhir bahwa rezim Suriah mundur ke batas-batas perjanjian Turki-Rusia 2018 -- dan mengancam akan menggunakan kekuatan buat mendorong pasukan pro-Assad mundur jika mereka menolak untuk mematuhinya.
 
Tetapi Erdogan tampaknya membatalkan tuntutan itu selama kunjungan Kamis ke Moskow.
 
Usai memorandum bersama yang disetujui kedua belah pihak, diumumkan "koridor keamanan" akan didirikan di utara dan selatan jalan raya M4 strategis yang membentang dari timur ke barat melalui provinsi. Tidak ada komitmen menarik pasukan rezim Suriah dari wilayah yang baru saja diduduki, termasuk jalan raya M5 utara-selatan yang menghubungkan kota Aleppo dengan selatan negara itu.
 
Assad sejak lama bersumpah merebut kembali "setiap jengkal" Suriah, termasuk Idlib, benteng pemberontak terakhir. Serangan baru-baru ini oleh pasukannya didukung Rusia di provinsi tersebut, yang merupakan hunian bagi sekitar 3 juta warga sipil dan didominasi oleh pejuang militan, telah memicu apa yang digambarkan oleh kelompok bantuan sebagai krisis kemanusiaan terburuk dalam perang saudara sembilan tahun di Suriah.
 
Hampir 1 juta orang terpaksa mengungsi, sebagian besar dari mereka menuju ke utara perbatasan Turki, sesudah pengeboman udara meningkat sejak gencatan senjata 2018 pecah pada musim semi lalu.
 
Pengeboman telah berulang kali menargetkan sekolah dan rumah sakit. Sedikitnya 15 orang tewas dalam serangan udara pada Kamis pagi, para aktivis di lapangan menyalahkan pesawat tempur Rusia atas serangan itu.
 
Serangan terakhir memicu kekhawatiran mendalam di Ankara, yang menuduh Damaskus melakukan kejahatan perang dan memperingatkan Turki -- tampungan bagi 3,6 juta pengungsi Suriah -- tidak dapat lagi memuat orang.
 
(FJR)



FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif