Pasukan Ethiopia tetap siaga setelah serangan udara hari kedua di wilayah Tigray. Foto: AFP
Pasukan Ethiopia tetap siaga setelah serangan udara hari kedua di wilayah Tigray. Foto: AFP

10 Tewas dalam Serangan Udara Kembar di Tigray, Ethiopia

Fajar Nugraha • 14 September 2022 17:07
Tigray: Sebanyak sepuluh orang tewas dalam serangan udara hari kedua di wilayah Tigray, Ethiopia. Dalam serangan yang terjadi pihak berwenang di sana menyatakan kesiapan untuk gencatan senjata.
 
“Serangan pesawat tak berawak kembar menghantam lingkungan perumahan di ibu kota regional Mekele, menewaskan 10 orang dan melukai lainnya,” kata Kibrom Gebreselassie, seorang pejabat senior di Rumah Sakit Rujukan Ayder, yang terbesar di Tigray, seperti dikutip AFP, Rabu 14 September 2022.
 
"Jumlah korban tewas bertambah menjadi 10," kata Kibrom kepada AFP, setelah sebelumnya melaporkan enam orang tewas dan lebih dari 10 orang terluka dalam dua ledakan itu sekitar pukul 07:30 waktu setempat.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Fasika Amdeslasie, seorang ahli bedah di rumah sakit yang sama, mengatakan pengeboman pertama melukai dua wanita, diikuti oleh "serangan drone kedua pada orang-orang yang berkumpul untuk membantu dan melihat para korban."
 
"Di antara para korban, seorang ayah meninggal dan putranya dibawa untuk dioperasi,” katanya di Twitter.
 
Sebelumnya seorang juru bicara Front Pembebasan Rakyat Tigray (TPLF), yang telah memerangi pemerintah Ethiopia selama hampir dua tahun, mengatakan warga sipil telah tewas dan terluka dalam serangan itu tetapi tidak memberikan rincian lebih lanjut.
 
AFP tidak dapat memverifikasi klaim secara independen. Akses ke Ethiopia utara sangat dibatasi dan Tigray telah mengalami pemadaman komunikasi selama lebih dari setahun.


Kekerasan baru

Serangan yang dilaporkan terjadi setelah serangan pesawat tak berawak pada hari Selasa di Universitas Mekele, yang menurut TPLF menyebabkan cedera dan kerusakan properti.
 
Dimtsi Weyane, jaringan TV yang berafiliasi dengan TPLF yang menyiarkan di Tigray, mengatakan, stasiunnya juga terkena serangan pada Selasa 13 September 2022, memaksanya untuk tidak mengudara dan "menyebabkan kerusakan berat pada manusia dan material".
 
Pemerintah Perdana Menteri Abiy Ahmed belum mengomentari pemboman yang dilaporkan minggu ini dan permintaan AFP kepada para pejabat tidak dijawab.
 
Tigray telah dilanda beberapa serangan udara sejak pertempuran berlanjut pada akhir Agustus antara pasukan pemerintah dan sekutu mereka dan pemberontak TPLF di Ethiopia utara.
 
Kembalinya pertempuran menghancurkan gencatan senjata Maret dan menghancurkan harapan untuk menyelesaikan perang secara damai, yang telah menewaskan banyak warga sipil dan memicu krisis kemanusiaan di Ethiopia utara.
 
Kedua belah pihak menuduh yang lain menembak lebih dulu, dan pertempuran telah menyebar dari sekitar Tigray selatan ke front lain lebih jauh ke utara dan barat. Sementara juga menarik pasukan Eritrea yang mendukung pasukan Ethiopia selama fase awal perang.
 
Bos militer TPLF Tadesse Worede pada Selasa mengatakan "pasukan Eritrea berada di Sheraro", sebuah kota di barat laut Tigray, di mana pemberontak mengatakan mereka melawan serangan besar oleh Ethiopia dan pasukan Eritrea yang diluncurkan awal bulan ini.
 
(FJR)




LEAVE A COMMENT
LOADING

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif