Shireen Abu Akleh tewas ditembak peluru tajam oleh pasukan Israel. Foto: Hareetz
Shireen Abu Akleh tewas ditembak peluru tajam oleh pasukan Israel. Foto: Hareetz

Israel Minta Palestina Serahkan Peluru yang Menewaskan Jurnalis Al Jazeera

Internasional Palestina israel palestina Israel Kekerasan terhadap Wartawan Shireen Abu Akleh
Fajar Nugraha • 12 Mei 2022 06:20
Tel Aviv: Israel sedang dalam pembicaraan dengan Otoritas Palestina untuk menerima peluru yang mengenai dan membunuh reporter Al Jazeera Shireen Abu Akleh selama serangan militer di daerah Jenin di Tepi Barat pada Rabu 11 Mei 2022. Ini digunakan memungkinkan penyelidikan menyeluruh atas insiden tersebut.
 
“Kami tidak tahu apa penyebab langsung kematian Shireen, tetapi kami ingin mengungkap insiden ini untuk mengungkap apa yang sebenarnya terjadi,” kata Menteri Pertahanan Benny Gantz kepada wartawan saat pengarahan Rabu malam 11 Mei 2022, seperti dikutip the New York Post, Kamis 12 Mei 2022.
 
Baca: Jurnalis Palestina Tewas Ditembak Israel dengan Rompi ‘Pers’ Terpakai.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


“Saat ini kami tidak memiliki cara untuk melakukan penyelidikan forensik penuh. Jadi kami meminta orang-orang Palestina untuk memberi kami kepala peluru yang mereka temukan,” imbuh Gantz.
 
Hasil awal otopsi yang diperintahkan oleh Otoritas Palestina menunjukkan bahwa Abu Akleh meninggal karena luka tembak di kepala, kata direktur Institut Kedokteran Forensik Palestina di kota Nablus, Tepi Barat.
 
Gantz menyatakan “kesedihan dan belasungkawa yang mendalam” atas kematiannya, menambahkan bahwa itu adalah “peristiwa yang sangat, sangat tragis dan kehilangan yang serius.”
 
Sebelumnya pada Rabu, Kepala Staf Israel Defense Force (IDF) Aviv Kochavi mengatakan bahwa dia menunjuk tim khusus untuk menyelidiki insiden tersebut dan mengungkap kebenaran. Hal tersebut termasuk kemungkinan bahwa tembakan yang menyebabkan kematian jurnalis itu berasal dari militan Palestina.
 
Gantz sebelumnya mengatakan bahwa temuan awal menunjukkan "kesempatan yang masuk akal" Abu Akleh ditembak oleh teroris Palestina, yang terlibat baku tembak dengan pasukan Israel yang melakukan operasi kontrateror di Jenin.
 
Gantz mengatakan bahwa Israel berusaha untuk melakukan tidak hanya pembekalan militer tetapi penyelidikan skala penuh, untuk memasukkan analisis forensik kematian jurnalis Palestina yang juga warga negara Amerika Serikat itu.
 
“Kami berharap mendapatkan kerja sama Palestina dalam masalah ini karena tanpa laporan operasi patologis yang dia lalui, temuan patologis dan temuan forensik, akan sangat sulit bagi kami untuk mengetahui apa yang sebenarnya terjadi di lapangan,” Gantz mengingatkan.
 
“Temuan awal dari penyelidikan tidak dapat menunjukkan tembakan apa yang diarahkan ke Shireen dan saya tidak dapat mengecualikan opsi apa pun di bawah kekacauan operasional yang ada di lapangan,” ucap Gantz.
 
Israel mengatakan pihaknya menawarkan untuk melakukan penyelidikan bersama dengan pihak berwenang Palestina untuk menentukan fakta penembakan itu. Namun itu sebuah usulan yang sejauh ini ditolak oleh Perdana Menteri Naftali Bennett pada Rabu pagi.
 
Juru bicara Gedung Putih Ned Price mengatakan, pemerintahan Biden "sangat" mengutuk pembunuhan Abu Akleh, menyerukan penyelidikan "segera dan menyeluruh" dan agar mereka yang bertanggung jawab dimintai pertanggungjawaban.
 
"Kematiannya merupakan penghinaan terhadap kebebasan media di mana-mana," tweet Price.
 
Gantz mengatakan bahwa Israel berhubungan dengan AS dan Otoritas Palestina dan akan membagikan temuannya secara "jelas dan transparan" kepada keduanya.
 
(FJR)



LEAVE A COMMENT
LOADING
FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif