17 Presidensi G20 sebelumnya memberikan hasil yang signifikan. (Foto: Presidensi G20 Indonesia)
17 Presidensi G20 sebelumnya memberikan hasil yang signifikan. (Foto: Presidensi G20 Indonesia)

Satu Bumi, Satu Keluarga, Satu Masa Depan, Fokus Presidensi G20 India

Medcom • 02 Desember 2022 10:39
Pada 1 Desember, India memulai Presidensi G20. 17 Presidensi G20 sebelumnya memberikan hasil yang signifikan - untuk memastikan stabilitas ekonomi makro, merasionalisasi perpajakan internasional, meringankan beban utang negara, di antara banyak hasil lainnya.
 
Kita akan mendapat manfaat dari pencapaian ini, dan mengembangkannya lebih lanjut.
 
Namun, karena India mengambil peran penting ini, saya bertanya pada diri sendiri - dapatkah G20 melangkah lebih jauh lagi? Bisakah kami mengkatalisasi perubahan pola pikir mendasar, untuk memberi manfaat bagi umat manusia secara keseluruhan?

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Saya percaya kami bisa.
 
Pola pikir kita dibentuk oleh keadaan kita. Sepanjang sejarah, umat manusia hidup dalam kelangkaan. Umat manusia berjuang untuk sumber daya yang terbatas, karena kelangsungan hidupnya bergantung pada penyangkalan mereka kepada orang lain.
 
Konfrontasi dan persaingan -,antara ide, ideologi, dan identitas,- menjadi norma.
Sayangnya, kita tetap terjebak dalam pola pikir zero-sum yang sama bahkan hingga hari ini.
 
Kita melihat hal tersebut ketika negara- negara memperebutkan wilayah atau sumber daya. Kita melihat hal tersebut ketika persediaan barang-barang penting dipersenjatai. Kita melihat hal tersebut ketika vaksin ditimbun oleh beberapa orang, bahkan ketika miliaran orang tetap rentan.
 
Beberapa orang mungkin berpendapat bahwa konfrontasi dan keserakahan hanyalah sifat manusia. Saya tidak setuju. Jika manusia pada dasarnya egois, apa yang akan menjelaskan daya tarik abadi dari begitu banyak tradisi spiritual yang menganjurkan kesatuan mendasar dari kita semua?
 
Salah satu tradisi semacam itu, yang populer di India, melihat semua makhluk hidup, dan bahkan benda mati, tersusun dari lima elemen dasar yang sama –,panch tatva; bumi, air, api, udara, dan langit. Keharmonisan di antara elemen-elemen ini,- di dalam diri kita dan di antara kita serta sangat penting untuk kesejahteraan fisik, sosial, dan lingkungan kita.
 
Presidensi G20 India akan bekerja untuk mempromosikan rasa kesatuan universal ini. Oleh karena itu tema kami - 'Satu Bumi, Satu Keluarga, Satu Masa Depan'.
 
Ini bukanlah sekedar slogan. Tema ini memperhitungkan perubahan terkini dalam keadaan manusia, yang secara kolektif gagal kita hargai.
 
Saat ini, kita memiliki sarana untuk memproduksi cukup untuk memenuhi kebutuhan dasar semua orang di dunia.
 
Hari ini, kita tidak perlu berjuang untuk kelangsungan hidup kita - zaman kita tidak perlu menjadi zaman perang. Memang, tidak boleh seperti itu!
 
Saat ini, tantangan terbesar yang kita hadapi - perubahan iklim, terorisme, dan pandemi - dapat diselesaikan bukan dengan berperang satu sama lain, tetapi hanya dengan bertindak bersama.
 
Untungnya, teknologi saat ini juga memberi kita sarana untuk mengatasi masalah dalam skala kemanusiaan. Dunia maya masif yang kita huni saat ini menunjukkan skalabilitas teknologi digital.
 
Menampung seperenam umat manusia, dan dengan keragaman bahasa, agama, adat istiadat, dan kepercayaannya yang sangat besar, India adalah mikrokosmos dunia/dunia kecil.
 
Dengan tradisi pengambilan keputusan kolektif tertua yang diketahui, India berkontribusi pada DNA dasar demokrasi. Sebagai induk demokrasi, konsensus nasional India ditempa bukan dengan diktat, melainkan dengan memadukan jutaan suara bebas menjadi satu melodi yang harmonis.
 
Saat ini, India adalah ekonomi besar yang tumbuh paling cepat. Model pemerintahan yang berpusat pada warga negara kami memperhatikan bahkan warga negara kami yang paling terpinggirkan, sambil memelihara kejeniusan kreatif dari masyarakat muda berbakat kami.
 
Kami telah mencoba untuk menjadikan pembangunan nasional bukan pelaksanaan pemerintahan dari atas ke bawah, melainkan 'gerakan rakyat' yang dipimpin oleh warga negara.
 
Kami telah memanfaatkan teknologi untuk menciptakan barang publik digital yang terbuka, inklusif, dan dapat dioperasikan. Ini telah memberikan kemajuan revolusioner di berbagai bidang seperti perlindungan sosial, inklusi keuangan, dan pembayaran elektronik.
 
Untuk semua alasan ini, pengalaman India dapat memberikan wawasan untuk kemungkinan solusi global.
 
Selama Presidensi G20, kami akan menyajikan pengalaman, pembelajaran dan model India sebagai contoh yang memungkinkan bagi negara lain, khususnya negara berkembang.
Prioritas G20 kami akan dibentuk melalui konsultasi tidak hanya dengan mitra G20 kami, namun juga rekan kami di Selatan global, yang suaranya seringkali tidak terdengar.
 
Prioritas kami akan fokus pada penyembuhan 'Satu Bumi' kita, menciptakan keharmonisan dalam 'Satu Keluarga' kita dan memberikan harapan untuk 'Satu Masa Depan' kita.
Untuk memulihkan planet kita, kami akan mendorong gaya hidup yang berkelanjutan dan ramah lingkungan, berdasarkan tradisi kepercayaan India terhadap alam.
 
Untuk mempromosikan keharmonisan dalam keluarga manusia, kami akan berupaya mendepolitisasi pasokan global makanan, pupuk, dan produk medis, sehingga ketegangan geopolitik tidak mengarah pada krisis kemanusiaan. Seperti dalam keluarga kita sendiri, mereka yang kebutuhannya paling besar harus selalu menjadi perhatian utama kita.
 
Untuk menumbuhkan harapan bagi generasi masa depan kita, kami akan mendorong percakapan yang jujur di antara negara-negara yang paling kuat - tentang mitigasi risiko yang ditimbulkan oleh senjata pemusnah massal dan peningkatan keamanan global.
 
Agenda G20 India akan bersifat inklusif, ambisius, berorientasi pada tindakan, dan menentukan.
 
Mari kita bergabung bersama untuk menjadikan Presidensi G20 India sebagai Presidensi penyembuhan, harmoni, dan harapan.
 
Mari kita bekerja sama untuk membentuk paradigma baru - globalisasi yang berpusat pada manusia.
 

 
Editorial Perdana Menteri India Narendra Modi mengenai Presidensi G20, diserahkan oleh Kedutaan Besar India di Jakarta.
 
(WAH)




LEAVE A COMMENT
LOADING

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif