Tanda tangan pemimpin Nazi Adolf Hitler yang merupakan otak pembunuhan ribuan jiwa saat Perang Dunia II. (Foto: AFP).
Tanda tangan pemimpin Nazi Adolf Hitler yang merupakan otak pembunuhan ribuan jiwa saat Perang Dunia II. (Foto: AFP).

Sisa Jasad Korban Kekejaman Nazi akan Dimakamkan di Berlin

Internasional nazi jerman
Fajar Nugraha • 10 Mei 2019 19:12
Berlin: Korban Lebih dari tujuh dekade setelah berakhirnya Perang Dunia II, masih ada yang belum dikuburkan secara layak. Sisa jasad dari tahanan politik yang dieksekusi oleh Nazi dan dibedah untuk penelitian akan diberikan pemakaman yang layak di Berlin.
 
Sisa-sisa mikroskopis,-300 sampel jaringan masing-masing seperseratus milimeter dan sekitar satu demi satu sentimeter,- ditemukan oleh keturunan Hermann Stieve, seorang ahli anatomi yang mengoperasi tubuh lawan Reich Ketiga atau Adolf Hitler.
 
"Sampel jaringan kecil seperti itu biasanya tidak dianggap layak untuk dimakamkan," kata Andreas Winkelmann, yang ditugaskan untuk menentukan asal-usul sampel histologis, kepada AFP, Jumat, 10 Mei 2019.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


"Tapi ini adalah cerita khusus, karena mereka berasal dari orang-orang yang secara aktif ditolak dimakamkan sehingga kerabat mereka tidak akan tahu di mana mereka dimakamkan,” ungkapnya.
 
Upacara akan diadakan pada Senin dan dihadiri keturunan para korban Nazi. Setelah itu jasad akhirnya dimakamkan di pemakaman Dorotheenstadt di Berlin pusat.
 
Menurut Johannes Tuchel, Direktur Pusat Peringatan Perlawanan Jerman, lokasi pemakaman itu telah dipilih karena ada banyak kuburan dan tugu peringatan untuk para korban kekejaman Nazi di sana.
 
Tuchel mengatakan keputusan telah dibuat untuk mengubur spesimen karena mereka adalah "sisa-sisa terakhir orang yang menjadi korban dari sistem peradilan tidak adil Nazi".
 
"Mereka ditolak dimakamkan pada waktu itu dan jadi hari ini, penguburan adalah masalah biasa,” tutur Tuchel.
 
Tindak kekejaman
 
Lebih dari 2.800 orang yang ditahan di penjara Berlin-Ploetzensee dihukum guillotine atau digantung antara tahun 1933 dan 1945. Sebagian besar dari jasad mereka kemudian dikirim untuk pembedahan di Berlin Institute of Anatomy.
 
Sebagian besar dari 300 spesimen yang ditemukan di perkebunan Stieve berasal dari wanita. Adapun plakat tidak akan mencantumkan nama-nama korban individu atas permintaan kerabat.
 
Winkelmann, yang telah melakukan penelitian ekstensif terhadap Stieve dan eksperimennya yang kontroversial, mengatakan tidak jelas berapa banyak sisa-sisa individu yang termasuk dalam kumpulan spesimen.
 
Sekitar 20 spesimen datang dengan nama, yang lain hanya angka. Namun petunjuk itu telah membantu menarik hubungan yang kuat dengan para korban Ploetzensee.
 
Salah satu yang sangat penting bagi buku-buku sejarah, masing-masing spesimen diletakkan pada pelat kaca berukuran dua kali tujuh sentimeter. Hal ini memberikan bukti konkret yang langka bahwa mayat tahanan dikirim untuk pembedahan.
 
Stieve adalah direktur dari tahun 1935 hingga 1952 di Berlin Institute of Anatomy, di mana ia melakukan penelitiannya yang kontroversial tentang sistem reproduksi wanita.
 
Beberapa wawasan ilmiahnya berasal dari penyelidikan histologis pada organ genital wanita yang dieksekusi. Di antara mereka yang dieksekusi di Ploetzensee adalah 42 pejuang perlawanan dari kelompok Orkestra Merah Berlin.
 
Stieve diyakini telah membedah setidaknya 13 dari 18 pejuang Orkestra Merah perempuan dieksekusi. Dia tidak pernah didakwa dengan kejahatan dan melanjutkan karirnya setelah perang seperti banyak ilmuwan lain yang bekerja sama dengan Nazi.
 
Hanya dokter berpangkat tertinggi di bawah kepemimpinan Adolf Hitler yang dituntut di Nuremberg dalam apa yang disebut persidangan Dokter untuk eksperimen manusia yang mengerikan dan pembunuhan massal di bawah program ‘euthanasia’.
 
Winkelmann mengatakan khususnya ‘tidak menyenangkan’ bahwa sementara Stieve tidak secara langsung bereksperimen dengan korban yang masih hidup. Dia memeriksa dampak fisik dari ketakutan yang dialami oleh para wanita yang duduk di penjara.
 
"Itu tentu saja sangat berhati dingin dan mengubah orang-orang ini menjadi benda belaka," kata Winkelmann.
 
Pertanyaan terbuka
 
"Sistem peradilan Nazi menemukan hal yang menarik bagi mereka, bukan karena mereka ingin mendukung penelitian Stieve, tetapi karena itu adalah cara untuk mempermalukan korban sekali lagi," kata Winkelmann.
 
"Pertama, dengan mengirim mereka ke anatomi,-sesuatu yang tidak semua orang inginkan dan itu juga cara untuk menyangkal kuburan para korban,” ungkapnya.
 
Rezim Adolf Hitler berusaha untuk membuang sisa-sisa di kuburan massal tanpa tanda karena tidak ingin situs di mana kerabat dapat meratapi para korban, dan dari mana demonstrasi politik dapat terjadi.
 
Sementara pemakaman Senin akhirnya dapat memberikan bentuk penutupan kepada kerabat korban, Winkelmann mengatakan "masih ada pertanyaan terbuka yang belum dijawab tentang Hermann Stieve dan bagaimana ia melakukan penelitiannya".
 
"Aku tidak ingin menutup bab ini, karena generasi mendatang perlu diberi tahu tentang apa yang terjadi di sana dan mengapa kami pikir itu salah. Semua itu relevan untuk masa depan,” pungkas Winkelmann.
 

(FJR)
FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif