Ilustrasi oleh Medcom.id.
Ilustrasi oleh Medcom.id.

Kontraktor Pentagon Berikan Informasi Rahasia ke Hizbullah

Internasional hizbullah Pemerintah Lebanon
Fajar Nugraha • 05 Maret 2020 07:13
Washington: Seorang kontraktor Pentagon yang bekerja sebagai ahli bahasa di Irak ditangkap dan dituduh melakukan spionase karena diduga memberikan informasi sangat rahasia tentang sumber-sumber intelijen Amerika Serikat. kepada seorang individu yang terikat dengan Hizbullah. Selama ini AS memasukan Hizbullah ke dalam organisasi teroris Lebanon.
 
Mariam Thompson, 61, dari Rochester, Minnesota, membuat tampil perdama di Pengadilan Distrik AS. di Washington. Dia menghadapi satu tuduhan mempertahankan informasi pertahanan secara tidak sah dan satu tuduhan mentransmisikan informasi ke perwakilan pemerintah asing, serta sejumlah konspirasi terkait dengan yang terakhir.
 
Dua tuduhan terakhir membuatnya terancam hukuman seumur hidup di penjara atau hukuman mati, dalam keadaan tertentu. Hukuman untuk penghitungan pertama hingga 10 tahun.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Thompson mendengarkan dengan tenang ketika tuduhan itu dibacakan dengan keras, tangannya secara bergantian menggenggam erat di atas meja atau menggosok wajahnya. Sejumlah jaksa federal berprofil tinggi, termasuk pengacara AS untuk Distrik Columbia dan pengacara dari Divisi Keamanan Nasional Departemen Kehakiman, hadir di ruang sidang yang relatif ramai, menegaskan beratnya tuduhan.
 
Pernyataan tertulis yang diajukan untuk mendukung pengaduan pidana merinci tuduhan terhadapnya. Pada Desember 2019, Thompson adalah ahli bahasa yang ditugaskan di fasilitas operasi khusus di Irbil, Irak. “Satu hari setelah demonstran menyerbu kedutaan Amerika di Baghdad untuk memprotes serangan udara AS terhadap milisi yang didukung Iran, Thompson mulai mengumpulkan informasi dari jaringan Pentagon tentang sumber-sumber intelijen manusia atas perintah dari seorang konspirator yang memiliki hubungan dengan Hezbullah,” ujar wakil daerah Teheran, menurut keterangan tertulis, seperti dikutip CBS News, Kamis, 5 Maret 2020.
 
Jaksa mengatakan dia mengakses 57 dokumen selama enam minggu ke depan sekitar delapan sumber informasi AS yang pemerintah katakan dia "tidak memiliki kebutuhan yang sah untuk mengakses." File-file tersebut berisi "nama, data identifikasi pribadi, informasi latar belakang, dan foto-foto sumber manusia, serta kabel operasi yang merinci informasi sumber manusia yang disediakan," menurut pernyataan tertulis.
 
Pada bulan Februari, agen FBI menggeledah tempat tinggalnya dan menemukan di bawah kasurnya sebuah catatan tulisan tangan dalam bahasa Arab yang berisi nama-nama tiga sumber orang yang mengumpulkan intelijen untuk AS. Dengan instruksi bahwa ponsel mereka harus dipantau. Catatan itu juga mengatakan orang lain, yang mengatakan pernyataan tertulis itu adalah "target Amerika Serikat," harus diperingatkan.
 
Setelah dia ditangkap, Thompson melepaskan hak Miranda dan mengatakan kepada agen-agen FBI bahwa dia menyampaikan informasi itu kepada ‘minat romantis,’ yang dikenal dalam pernyataan tertulis sebagai konspirator. Konspiratornya adalah warga negara Lebanon yang memiliki hubungan dengan Hizbullah, dan Thompson mengatakan dia memberikan informasi sebagai permintaannya, kata pernyataan tertulis.
 
Thompson mengatakan kepada penyelidik bahwa dia menyampaikan detail yang dikumpulkan dari file dengan menghafalnya, menuliskannya dan mengirimkannya melalui obrolan video pada platform pengiriman pesan yang aman. FBI mendapatkan akses ke teleponnya dan menemukan tangkapan layar yang menunjukkan catatan kedua yang mencakup nama sumber lain dan perincian tentang bagaimana sumber itu mengumpulkan intelijen.
 
Dalam percakapan dengan FBI yang dikutip dalam affidavit, Thompson mengatakan dia tidak yakin apakah konspiratornya berafiliasi dengan Hizbullah atau Amal, sebuah partai politik Lebanon. Thompson mengatakan dia pikir Hizbullah adalah ‘buruk’ dan bahwa anggota mereka adalah ‘teroris,’ menurut pernyataan tertulis.
 
Pada penampilannya di pengadilan, Asisten Jaksa Agung AS John Cummings mengatakan kepada Hakim Hakim Robin Meriweather bahwa Thompson tetap menjadi ancaman besar bagi keamanan nasional dan harus tetap ditahan. Meriweather setuju, memerintahkan dia ditahan sambil menunggu sidang penahanan pada 11 Maret. David Benowitz, seorang pengacara untuk Thompson, tidak keberatan. Benowitz tidak segera menanggapi permintaan komentar setelah sidang.
 
(FJR)



LEAVE A COMMENT
LOADING
FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif