Kantor PBB di Jenewa, Swiss. Foto: AFP
Kantor PBB di Jenewa, Swiss. Foto: AFP

Dewan HAM PBB Tolak Debat Isu Uighur, Indonesia Turut Menolak

Fajar Nugraha • 07 Oktober 2022 00:05
Jenewa: Dewan Hak Asasi Manusia PBB pada Kamis 6 Oktober 2022 memberikan suara menentang mengadakan debat tentang dugaan pelanggaran yang meluas di wilayah Xinjiang, Tiongkok. Ini terjadi setelah lobi yang intens oleh Beijing dan tentunya menjadi kemunduran besar bagi negara-negara Barat.
 
Amerika Serikat dan sekutunya bulan lalu mempresentasikan rancangan keputusan pertama yang menargetkan Tiongkok kepada badan hak asasi tertinggi PBB, sebagai minimal diskusi tentang Xinjiang.
 
Langkah itu dilakukan setelah mantan Kepala Hak Asasi PBB Michelle Bachelet merilis laporan Xinjiang yang telah lama tertunda. Laporan itu menyebutkan kemungkinan kejahatan terhadap kemanusiaan terhadap Uighur dan minoritas Muslim lainnya di wilayah barat jauh.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Negara-negara Barat berpikir bahwa tidak lebih dari sekadar berbicara tentang temuan-temuan itu, cukup banyak negara lain yang tidak akan menghalangi memasukkannya ke dalam agenda.
 
Namun dalam momen drama, negara-negara di dewan 47 anggota di Jenewa memilih 19-17 menentang mengadakan debat tentang hak asasi manusia di Xinjiang, dengan 11 negara abstain.
 
Amnesty International mencap pemungutan suara itu lucu, sementara Human Rights Watch (HRW) mengatakan itu mengkhianati korban pelecehan.
 
"Amerika Serikat mengutuk pemungutan suara hari ini yang mencegah diskusi tentang Xinjiang," tulis Duta Besar AS untuk Dewan HAM PBB Michele Taylor di Twitter, seperti dikutip RFI.
 
“Kelambanan dengan memalukan menunjukkan beberapa negara bebas dari pengawasan dan diizinkan untuk melanggar hak asasi manusia dengan impunitas,” imbuhnya.

Tiongkok jadi target

Negara-negara yang memberikan suara menentang debat adalah Bolivia, Kamerun, Tiongkok, Kuba, Eritrea, Gabon, Indonesia, Pantai Gading, Kazakhstan, Mauritania, Namibia, Nepal, Pakistan, Qatar, Senegal, Sudan, Uni Emirat Arab, Uzbekistan, dan Venezuela.
 
Argentina, Armenia, Benin, Brasil, Gambia, India, Libya, Malawi, Malaysia, Meksiko, dan Ukraina abstain.
 
Duta Besar Tiongkok Chen Xu mengatakan, dorongan untuk membahas masalah ini adalah "mengambil keuntungan" dari PBB "untuk ikut campur dalam urusan dalam negeri Tiongkok”.
 
"Draf keputusan tidak pro-hak asasi manusia tetapi untuk manipulasi politik," katanya kepada dewan.
 
"Hari ini Tiongkok menjadi target. Besok negara berkembang lainnya bisa menjadi target,” tegas Chen Xu.
 
Rancangan keputusan antara lain diajukan oleh Amerika Serikat, Australia, Kanada, Prancis, Jerman, Norwegia, Swedia dan Turki.
 
Seorang diplomat Barat menekankan bahwa terlepas dari hasilnya, "tujuan nomor satu telah terpenuhi" dalam menempatkan Xinjiang dalam sorotan.

Pesan mengerikan

Laporan Bachelet, yang diterbitkan beberapa menit sebelum masa jabatannya berakhir pada 31 Agustus, menyoroti tuduhan "kredibel" tentang penyiksaan yang meluas. Termasuk juga penahanan sewenang-wenang dan pelanggaran hak-hak agama dan reproduksi.
 
Ini membawa dukungan PBB untuk tuduhan lama bahwa Beijing menahan lebih dari satu juta orang Uighur dan Muslim lainnya dan secara paksa mensterilkan wanita.
 
Beijing dengan keras menolak tuduhan itu, bersikeras menjalankan pusat pelatihan kejuruan di wilayah tersebut untuk melawan ekstremisme.
 
Sekretaris Jenderal Amnesti Agnes Callamard mengatakan, pemungutan suara Kamis adalah "hasil yang mengecewakan yang menempatkan badan hak asasi manusia utama PBB dalam posisi lucu mengabaikan temuan kantor hak asasi manusia PBB sendiri".
 
"Untuk negara-negara anggota dewan untuk memilih menentang bahkan membahas situasi di mana PBB sendiri mengatakan kejahatan terhadap kemanusiaan mungkin telah terjadi membuat ejekan dari segala sesuatu yang Dewan Hak Asasi Manusia seharusnya perjuangkan."
 
Direktur HRW Tiongkok Sophie Richardson menyebutnya sebagai "pengunduran diri dari tanggung jawab dan pengkhianatan terhadap korban Uighur".
 
Advokat Layanan Internasional untuk Hak Asasi Manusia Tiongkok Raphael Viana David mengatakan: "Anggota dewan mengirim pesan yang mengerikan hari ini: Tiongkok sejauh ini tetap tidak tersentuh."


Posisi negara-negara Muslim 'memalukan'

Direktur eksekutif ISHR Phil Lynch mengatakan itu "memalukan" bahwa "negara-negara Muslim yang telah sangat gagal untuk mendukung diskusi PBB tentang pelanggaran hak terhadap Uyghur."
 
Duta Besar Indonesia Febrian Ruddyard mengatakan, "Sebagai negara Muslim terbesar di dunia dan demokrasi yang dinamis, kita tidak bisa menutup mata terhadap penderitaan saudara-saudari Muslim kita".
 
Tapi, karena Tiongkok tidak setuju, diskusi "tidak akan menghasilkan kemajuan yang berarti", maka Indonesia memilih 'tidak'.
 
Sentimen itu digaungkan oleh Duta Besar Qatar Hend Al-Muftah.
 
Tiongkok sebelumnya melancarkan serangan habis-habisan untuk menolak laporan Bachelet.
 
Negara-negara Afrika, di mana Tiongkok adalah kreditur utama setelah melakukan investasi infrastruktur besar-besaran, menghadapi lobi yang sangat berat, kata para pengamat.
 
Pada akhirnya, hanya Somalia yang memilih 'ya' dari 13 negara.
 
Duta Besar Inggris Simon Manley mengatakan, hasil yang dekat tetap menunjukkan kepada Beijing bahwa "sejumlah besar negara tidak akan dibungkam ketika menyangkut pelanggaran hak asasi manusia yang mengerikan.”
 
(FJR)




LEAVE A COMMENT
LOADING

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif