Austria sudah memulai lockdown akibat peningkatan angka covid-19. Foto: AFP
Austria sudah memulai lockdown akibat peningkatan angka covid-19. Foto: AFP

Kasus Covid-19 Terus Melonjak, Eropa Pertimbangkan Kebijakan Vaksin Booster

Internasional covid-19 Vaksinasi covid-19 Vaksin Booster Kasus Covid-19 Eropa Meningkat
Fajar Nugraha • 25 November 2021 07:27
Brussels: Infeksi virus korona menunjukkan lonjakan di beberapa bagian Eropa pada Rabu 24 November 2021. Benua itu sekali lagi menjadi pusat pandemi yang telah mendorong pembatasan baru pada pergerakan dan melihat para ahli kesehatan mendorong untuk memperluas penggunaan suntikan vaksin booster.
 
Slovakia, Republik Ceko, Belanda, dan Hongaria semuanya melaporkan kasus tertinggi baru dalam infeksi harian saat musim dingin melanda Eropa dan orang-orang berkumpul di dalam ruangan menjelang Natal, menyediakan tempat berkembang biak yang sempurna untuk covid-19.
 
Sementara kasus-kasus baru telah melonjak 23 persen di Amerika dalam seminggu terakhir, sebagian besar di Amerika Utara sebagai tanda bahwa wilayah itu mungkin juga menghadapi kebangkitan infeksi.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Baca: Austria Lockdown, WNI Diminta untuk Suntik Vaksin Booster.
 
Penyakit ini telah melanda dunia dalam dua tahun sejak pertama kali diidentifikasi di Tiongkok, menginfeksi lebih dari 258 juta orang dan membunuh 5,4 juta.
 
Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Eropa (ECDC), badan kesehatan masyarakat Uni Eropa merekomendasikan booster vaksin untuk semua orang dewasa. Prioritas ditujukan  bagi mereka yang berusia di atas 40 tahun, dalam perubahan besar dari panduan sebelumnya yang menyarankan dosis tambahan harus dipertimbangkan untuk orang yang lebih tua, orang yang lemah dan mereka yang memiliki sistem kekebalan yang lemah.
 
"Bukti yang tersedia muncul dari Israel dan Inggris menunjukkan peningkatan yang signifikan dalam perlindungan terhadap infeksi dan penyakit parah setelah dosis booster di semua kelompok umur dalam jangka pendek," kata ECDC pada Rabu, seperti dikutip Kamis 25 November 2021.
 
Banyak negara Uni Eropa telah mulai memberikan dosis booster tetapi menggunakan kriteria yang berbeda untuk memprioritaskan mereka dan interval yang berbeda antara suntikan pertama dan booster.
 
Kepala ECDC Andrea Ammon mengatakan, booster akan meningkatkan perlindungan terhadap infeksi yang disebabkan oleh berkurangnya kekebalan dan "berpotensi mengurangi penularan dalam populasi dan mencegah rawat inap dan kematian tambahan".
 
Dia menyarankan negara-negara dengan tingkat vaksinasi rendah untuk mempercepat peluncuran dan memperingatkan risiko tinggi dari lonjakan lebih lanjut dalam kematian dan rawat inap di Eropa pada Desember dan Januari jika langkah-langkah yang direkomendasikan tidak diperkenalkan.
 
Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Tedros Adhanom Ghebreyesus, mengakui bahwa Eropa kembali menjadi pusat pandemi, memperingatkan terhadap "rasa aman palsu" atas perlindungan yang ditawarkan oleh vaksin.
 
"Tidak ada negara yang keluar dari kesulitan," katanya kepada wartawan, seraya menambahkan bahwa dia berharap konsensus dapat ditemukan pada pertemuan tingkat menteri Organisasi Perdagangan Dunia minggu depan untuk pengabaian paten untuk vaksin pandemi.
 
Swedia akan mulai meluncurkan booster secara bertahap untuk semua orang dewasa, kata pejabat pemerintah dan kesehatan. Suntikan booster vaksin mRNA telah ditawarkan kepada orang berusia 65 tahun atau lebih, dengan tujuan untuk memperluas suntikan ke kelompok lain.
 
"Kami menghadapi musim dingin yang tidak menentu," kata Menteri Kesehatan Lena Hallengren dalam konferensi pers.
 
"Anda dapat berkontribusi dengan tinggal di rumah jika Anda sakit atau dengan divaksinasi jika Anda belum melakukannya, dan meminum booster saat Anda ditawari,” imbuh Hallengren.
 
Slovakia melaporkan kenaikan harian tertinggi dalam kasus pada Rabu ketika pemerintah menyetujui penguncian dua minggu untuk mengekang lonjakan infeksi tercepat di dunia.
 
Restoran dan toko-toko yang tidak penting akan ditutup dan pergerakan akan dibatasi untuk perjalanan untuk belanja penting, bekerja, sekolah atau kunjungan medis.
 
"Situasinya serius. Kami sampai di sini karena tindakan (yang ada) tidak diperhatikan,” ujar Perdana Menteri Eduard Heger.
 
Reservasi Vaksinasi
Tetangga Austria telah mengunci minggu ini setidaknya selama 10 hari, menjadi yang pertama menerapkan kembali pembatasan tersebut. Ini juga akan mengharuskan seluruh penduduk untuk divaksinasi mulai 1 Februari, membuat marah banyak orang di negara di mana skeptisisme tentang pembatasan negara terhadap kebebasan individu semakin tinggi.
 
Republik Ceko melaporkan kenaikan harian tertinggi dalam infeksi, dengan kasus melebihi 25.000 untuk pertama kalinya. Pemerintah sedang mencari untuk melembagakan vaksin wajib untuk orang di atas 60 tahun dan beberapa profesi, seperti petugas kesehatan.
 
Perdana Menteri Andrej Babis mengatakan pada Rabu bahwa kabinet akan memperdebatkan lebih banyak tindakan pada hari Jumat.
 
Belanda mencatat lebih dari 23.700 infeksi virus korona dalam 24 jam, jumlah tertinggi sejak awal pandemi, dan pemerintah akan mengumumkan langkah-langkah baru pada hari Jumat.
 
Hongaria melaporkan rekor 12.637 kasus covid-19 harian baru. Pemerintah Perdana Menteri Viktor Orban, yang menentang penguncian lebih lanjut karena takut melumpuhkan ekonomi, meluncurkan kampanye vaksinasi minggu ini, menawarkan suntikan tanpa registrasi sebelumnya.
 
Sedangkan pihak berwenang di Rusia, di mana kematian harian terkait virus korona mendekati rekor tertinggi mengatakan, mereka menjelajahi jejaring sosial dan situs media untuk menemukan orang-orang yang menyebarkan klaim palsu tentang bahaya vaksinasi.
 
Prancis akan mengumumkan langkah-langkah covid-19 baru pada hari Kamis, sementara Italia memperketat pembatasan pada orang-orang yang belum divaksinasi, mencegah mereka pergi ke bioskop, restoran, dan acara olahraga dalam pembatasan baru yang berlaku mulai 6 Desember. 
 
Portugal, salah satu negara yang paling banyak divaksinasi di dunia, akan memberikan suntikan tambahan kepada seperempat populasinya pada akhir Januari. Kasus di sana mencapai tertinggi harian empat bulan pada hari Rabu.
 
Kematian tetap jauh di bawah tingkat Januari, bagaimanapun, dan tingkat infeksi jauh lebih rendah daripada di sebagian besar Eropa Barat.
 
(FJR)



LEAVE A COMMENT
LOADING
FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif