Perawat di Belanda harus menangangi pasien covid-19 yang terus bertambah. Foto: AFP
Perawat di Belanda harus menangangi pasien covid-19 yang terus bertambah. Foto: AFP

Covid-19 Melonjak Lagi, Belanda Disarankan Kembali Terapkan Lockdown

Internasional Belanda covid-19 Lockdown Kasus Covid-19 Eropa Meningkat
Juven Martua Sitompul • 12 November 2021 08:47
Amsterdam: Penguncian atau lockdown akibat dari covid-19 terbaru di Belanda akan menjadi yang pertama di Eropa Barat sejak musim panas. Ini disebabkan lonjakan baru dari infeksi covid-19 di Negeri Kincir Angin.
 
Pejabat Belanda sebelumnya telah memperkenalkan kembali wajib penggunaan masker dan memperluas daftar tempat yang memerlukan izin covid-19 untuk mendapatkan akses. Keputusan mengenai lockdown pada Jumat 11 November ini.
 
Belanda melihat lonjakan kasus covid-19 baru dengan banyak rumah sakit kewalahan oleh jumlah pasien.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Baca: Kasus Melonjak, Belanda Kembali Berlakukan Pembatasan Covid-19.
 
Belanda memecahkan dua catatan kasus virus korona yang suram pada Kamis 10 November. Sekitar 16.364 orang didiagnosis dengan infeksi SARS-CoV-2 antara Rabu dan Kamis pagi, terbanyak dalam satu hari. Itu mendorong rata-rata pergerakan tujuh hari naik ke 12.378, memecahkan rekor sebelumnya 11.788 pada 22 Desember.
 
Kombinasi data mentah dan data yang dikoreksi menunjukkan bahwa 86.384 orang dinyatakan positif terinfeksi selama tujuh hari terakhir, sedikit lebih rendah dari rata-rata yang ditunjukkan. Rekor sebelumnya, hanya berdasarkan data yang dikoreksi, adalah 82.099.
 
Rekor tersebut terpecahkan pada saat Tim Manajemen Wabah (OMT) dilaporkan mengeluarkan rekomendasi untuk tindakan "seperti penguncian" selama dua minggu.
 
“Ini termasuk membatalkan acara, menutup bioskop, menutup pintu teater, membatasi jam buka untuk bisnis perhotelan, dan membatasi ukuran grup. Masalah ini akan diperdebatkan oleh politisi nasional dan lokal pada Kamis dan Jumat, dengan keputusan yang diharapkan akan diumumkan dalam konferensi pers pada Jumat malam,” sebut pernyataan itu, dikutip dari NL Times.
 
Hingga saat ini, infeksi terbanyak yang dilaporkan dalam pembaruan data mentah harian dari RIVM adalah 13.066 pada 20 Desember. Kemudian direvisi turun menjadi 12.997.
 
Langkah-langkah yang dilaporkan sedang dipertimbangkan tidak termasuk menutup sekolah, tetapi akan melibatkan pembatalan acara, serta menutup teater dan bioskop.
 
Setelah penguncian dua minggu yang diusulkan, pintu masuk ke tempat-tempat umum akan dibatasi untuk orang-orang dengan kode QR vaksinasi atau mereka yang baru saja pulih dari virus.
 
Banyak rumah sakit di Belanda kewalahan oleh volume pasien. Data Oktober menunjukkan bahwa 70 persen dari mereka yang dirawat intensif tidak divaksinasi atau hanya divaksinasi sebagian. Usia rata-rata orang yang tidak divaksinasi di rumah sakit hanya 59, dibandingkan dengan 77 tahun untuk pasien yang divaksinasi.
 
Lebih dari 84 persen warga berusia di atas 18 tahun di seluruh Belanda telah diberikan dua suntikan melawan virus.
 
(JMS)



LEAVE A COMMENT
LOADING
FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif