Dua pelaku penikaman di Kanada yang masih buron. Foto: AFP
Dua pelaku penikaman di Kanada yang masih buron. Foto: AFP

Kanada Buru Tersangka Penikaman yang Tewaskan 10 Warga

Fajar Nugraha • 05 September 2022 12:48
Ottawa: Polisi Kanada memburu dua tersangka dalam aksi penikaman yang menewaskan 10 orang dan melukai sedikitnya 15 orang lainnya. Kejadian berlangsung di komunitas penduduk asli yang jarang populasinya pada Minggu 4 September 2022 pagi.
 
Penusukan di 13 TKP adalah salah satu pembunuhan massal paling mematikan dalam sejarah Kanada modern dan pasti akan bergema di seluruh negeri. Peristiwa semacam ini tidak terbiasa dengan serangan kekerasan massal yang lebih sering terlihat di Amerika Serikat.
 
"Saya terkejut dan hancur oleh serangan mengerikan hari ini," kata Perdana Menteri Justin Trudeau dalam sebuah pernyataan, seperti dikutip AFP, Senin 5 September 2022.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


"Sebagai warga Kanada, kami berduka dengan semua orang yang terkena dampak kekerasan tragis ini, dan dengan orang-orang Saskatchewan,” imbuhnya.
 
Baca: PM Kanada Sebut Penikaman di Saskatchewan 'Mengerikan dan Memilukan'.

"Tidak ada kata-kata yang cukup untuk menggambarkan rasa sakit dan kehilangan yang disebabkan oleh kekerasan yang tidak masuk akal ini. Semua warga Saskatchewan berduka bersama para korban dan keluarga mereka," kata Premier Saskatchewan Scott Moe di Twitter.
 
Polisi menyebut kedua tersangka sebagai Damien Sanderson, 31, dan Myles Sanderson, 30 tahun. Pihak berwenang memberikan foto dan deskripsi tetapi tidak ada rincian lebih lanjut tentang motif mereka atau para korban.
 
Sebuah pernyataan oleh para pemimpin adat mengindikasikan serangan itu mungkin terkait dengan narkoba.
 
"Ini adalah kehancuran yang kita hadapi ketika obat-obatan terlarang yang berbahaya menyerang komunitas kita," kata Federasi Bangsa Adat yang Berdaulat. Kelompok ini mewakili 74 Bangsa Pertama di Saskatchewan.
 
Seorang ibu dari dua anak termasuk di antara 10 orang yang tewas, media lokal melaporkan, mengutip mantan pasangan wanita itu.
 
"Sungguh memuakkan bagaimana waktu penjara, obat-obatan dan alkohol dapat menghancurkan banyak nyawa," ucap Michael Brett Burns kepada Aboriginal Peoples Television Network.
 
Pada Mei, Myles Sanderson terdaftar sebagai "bebas hukum" oleh Saskatchewan Crime Stoppers, sebuah program yang mendorong masyarakat untuk bekerja sama dengan polisi. Tidak ada rincian lebih lanjut tentang mengapa dia dicari.
 
Polisi mengatakan, kedua pria itu terlihat bepergian dengan mobil Nissan Rogue hitam dan terlihat di kota Regina, sekitar 320 km selatan dari serangan di James Smith Cree Nation dan desa Weldon.
 
"Tampaknya beberapa korban mungkin telah menjadi sasaran, dan beberapa mungkin acak. Jadi untuk berbicara dengan motif akan sangat sulit pada saat ini," Rhonda Blackmore, komandan Saskatchewan Royal Canadian Mounted Police, mengatakan sebuah konferensi pers.
 
Mungkin ada korban luka tambahan yang membawa diri mereka ke berbagai rumah sakit, kata polisi.
 
James Smith Cree Nation adalah komunitas adat dengan populasi sekitar 3.400 orang yang sebagian besar bergerak di bidang pertanian, berburu, dan memancing. Weldon adalah desa berpenduduk sekitar 200 orang.
 
Para tetua terpilih negara itu menyatakan keadaan darurat "sebagai tanggapan atas banyak pembunuhan dan serangan terhadap anggota James Smith Cree Nation", dan mendirikan dua pusat operasi darurat.
 
Penduduk asli berjumlah kurang dari 5 persen dari populasi Kanada sekitar 38 juta dan menderita tingkat kemiskinan yang lebih tinggi, pengangguran dan harapan hidup yang lebih rendah daripada orang Kanada lainnya.
 
Trudeau mengatakan, pemerintahnya telah berkomunikasi langsung dengan kepemimpinan James Smith Cree Nation, menambahkan, "kami siap membantu dengan cara apa pun yang kami bisa".
 
Penusukan pertama dilaporkan pada pukul 05.40 waktu setempat, dan dalam waktu tiga jam polisi mengeluarkan peringatan bahaya di seluruh provinsi. Pada sore hari, peringatan serupa juga dikeluarkan di provinsi tetangga Saskatchewan, Alberta dan Manitoba.
 
Buletin polisi mendesak orang untuk melaporkan orang yang mencurigakan dan mengambil tindakan pencegahan termasuk berlindung di tempat, sambil memperingatkan agar tidak mengambil tumpangan atau mendekati orang yang mencurigakan.
 
"Jangan tinggalkan lokasi yang aman. Berhati-hatilah saat mengizinkan orang lain masuk ke tempat tinggal Anda," kata seorang penasihat.
 
Peringatan polisi yang dikeluarkan tak lama setelah tengah hari mengatakan mereka mungkin berada di Regina, salah satu kota terbesar di provinsi itu, di mana kehadiran polisi dalam jumlah besar telah dikerahkan karena pertandingan sepak bola Kanada di Stadion Mosaic dekat pusat kota.
 
Namun, Blackmore mengatakan tidak diketahui kemana para tersangka akan menuju atau apakah mereka telah berganti kendaraan.
 
"Mengerikan apa yang terjadi di provinsi kami hari ini," kata Blackmore, menyebut serangan itu salah satu yang terbesar jika bukan yang terbesar dalam sejarah baru-baru ini di provinsi tersebut.
 
Otoritas Kesehatan Saskatchewan mengaktifkan tanggap darurat yang membawa staf tambahan untuk merawat para korban, kemudian menyatakannya sebagai "risiko gelombang tinggi perpindahan pasien karena situasi ini tidak lagi menonjol".
 
"Kami dapat mengkonfirmasi bahwa banyak orang telah diprioritaskan dan dirawat di beberapa lokasi dan bahwa panggilan untuk staf tambahan untuk membantu menanggapi situasi ini telah terjadi," kata otoritas kesehatan dalam sebuah pernyataan.
 
(FJR)




LEAVE A COMMENT
LOADING

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif