Kebocoran pipa gas bawah laut Nord Stream. Foto: AFP
Kebocoran pipa gas bawah laut Nord Stream. Foto: AFP

Putin Tegaskan Kebocoran Pipa Nord Stream Ulah Terorisme Internasional

Fajar Nugraha • 30 September 2022 06:06
Stockholm: Operator Nord Stream mengatakan Kamis bahwa pihaknya tidak dapat segera menilai kerusakan pada jaringan pipa yang menghubungkan Rusia ke Eropa. Kondisi ini mengancam pemadaman yang tidak dapat ditentukan - setelah Swedia mendeteksi kebocoran keempat dan NATO mengecam "tindakan sabotase".
 
Sebelumnya, Penjaga Pantai Swedia mengonfirmasi Kamis ada empat kebocoran total pada pipa di Laut Baltik, dua di sisi Swedia dan dua di sisi Denmark. Tiga kebocoran sebelumnya dilaporkan.
 
Jalur pipa Nord Stream 1 dan 2 telah menjadi pusat ketegangan geopolitik ketika Rusia memotong pasokan gas ke Eropa sebagai pembalasan terhadap sanksi Barat menyusul invasi Moskow ke Ukraina.
 
Baca: Kebocoran Pipa Gas Nord Stream Terdeteksi Lagi, Ini Kebocoran Keempat.

Operator Nord Stream mengatakan "berniat untuk mulai menilai kerusakan pipa segera setelah menerima izin resmi yang diperlukan".

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Dikatakan akses dapat diizinkan "hanya setelah tekanan dalam pipa gas telah stabil dan kebocoran gas telah berhenti".
 
"Sampai selesainya penilaian kerusakan, tidak mungkin untuk memprediksi jangka waktu pemulihan infrastruktur transmisi gas", kata operator.
 
NATO menyatakan kerusakan itu "hasil dari tindakan sabotase yang disengaja, sembrono dan tidak bertanggung jawab" dan mengatakan pihaknya mendukung penyelidikan untuk menentukan asal kerusakan.
 
Aliansi Barat memperingatkan bahwa pihaknya "berkomitmen untuk mempersiapkan, menghalangi, dan mempertahankan diri dari penggunaan energi secara paksa dan taktik hibrida lainnya".
 
“Setiap serangan yang disengaja terhadap infrastruktur penting Sekutu akan ditanggapi dengan tanggapan yang bersatu dan tegas,” katanya, seraya menambahkan bahwa kebocoran tersebut menimbulkan risiko bagi pengiriman dan akan menyebabkan kerusakan lingkungan yang substansial.


Rusia membantah

Rusia membantah berada di balik ledakan dan mengatakan negara asing kemungkinan bertanggung jawab.
 
Presiden Vladimir Putin menyalahkan kebocoran pada "terorisme internasional".
 
“Ini adalah sabotase yang belum pernah terjadi sebelumnya,” tegas Putin dalam panggilan telepon dengan pemimpin Turki Recep Tayyip Erdogan pada Kamis, yang dikutip RFI, Jumat 30 September 2022.
 
Dinas keamanan Rusia juga telah meluncurkan penyelidikan "terorisme internasional" ke dalam kebocoran gas, dengan mengatakan itu telah menyebabkan "kerusakan ekonomi yang signifikan bagi Federasi Rusia".
 
Rusia mengatakan pada hari Rabu bahwa Washington harus menjawab jika berada di balik kebocoran - sebuah pernyataan yang ditolak oleh Amerika Serikat sebagai "konyol".
 
Dewan Keamanan PBB akan bertemu Jumat untuk membahas masalah tersebut. Finlandia, yang berbatasan dengan Rusia, bergerak untuk memperkuat keamanan di sekitar infrastruktur kritisnya, dengan fokus khusus pada jaringan listrik.
 
Sementara dua pembangkit listrik tenaga nuklir utama Swedia meningkatkan tingkat siaga mereka.
 
(FJR)




LEAVE A COMMENT
LOADING

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif