Presiden Amerika Serikat Joe Biden berbicara melalui telepon dengan Presiden Tiongkok Xi Jinping. Foto: AFP
Presiden Amerika Serikat Joe Biden berbicara melalui telepon dengan Presiden Tiongkok Xi Jinping. Foto: AFP

Dua Jam Perbincangan Biden-Xi Jinping, Apa yang Jadi Pembahasan?

Fajar Nugraha • 29 Juli 2022 06:04
Washington: Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden dan Presiden Tiongkok Xi Jinping melakukan pembicaraan melalui telepon pada Kamis 28 Juli 2022. Keduanya terakhir berbicara pada Maret lalu.
 
Apa saja yang menjadi pembahasan dari kedua pemimpin ini? Dari sisi Xi Jinping, Tiongkok jelas inginkan AS tidak campuri urusan di Taiwan.
 
Biden membahas masalah iklim dan persaingan ekonomi. Tidak hanya itu, kedua kepala negara juga membahas usulan untuk menetapkan batas harga pada minyak Rusia untuk menghukum negara itu atas perangnya di Ukraina, sebuah masalah yang diangkat Menteri Keuangan Janet Yellen dengan rekan-rekan Tiongkok sebelumnya pada bulan Juli.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Pemerintah AS telah memperdebatkan apakah akan menaikkan beberapa tarif barang-barang Tiongkok sebagai cara untuk meredakan inflasi yang melonjak, tetapi para pejabat Amerika Serikat mengatakan keputusan tidak diharapkan sebelum panggilan itu.
 
Ketika Biden terakhir berbicara dengan Xi pada Maret, dia memperingatkan "konsekuensi" jika Tiongkok memberikan dukungan material untuk perang Rusia, dan pemerintah AS percaya bahwa garis merah belum dilanggar dalam beberapa bulan sejak itu.
 
Taiwan telah mengeluhkan peningkatan manuver militer Tiongkok selama dua tahun terakhir untuk mencoba dan memaksanya menerima kedaulatan Negeri Tirai Bambu.
 
Tepat sebelum perbincangan pada Kamis, militer Taiwan mengatakan mereka menembakkan suar untuk memperingatkan sebuah pesawat tak berawak yang "melirik" sebuah pulau yang berlokasi strategis dan dijaga ketat dekat dengan pantai Tiongkok yang mungkin sedang menyelidiki pertahanannya.
 
Gedung Putih telah menegaskan kembali bahwa kebijakan "satu-China" tidak berubah meskipun ada spekulasi tentang kemungkinan perjalanan Pelosi, yang belum dikonfirmasi oleh Pembicara.
 
Terakhir kali seorang juru bicara DPR AS mengunjungi Taiwan pada 1997, dan sebagai cabang pemerintahan yang setara, eksekutif AS memiliki sedikit kendali atas perjalanan kongres.
 
Tiongkok telah tumbuh lebih kuat secara militer dan ekonomi sejak itu, dan beberapa analis khawatir kunjungan seperti itu pada saat hubungan yang penuh, dapat memicu krisis di jalur air Selat Taiwan selebar 160 km yang memisahkan Tiongkok dan Taiwan.
 
(FJR)



LEAVE A COMMENT
LOADING

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif