Warga memberikan penghormatan terakhir kepada Ratu Elizabeth II di Westminster Hall, 14 September 2022. (AFP)
Warga memberikan penghormatan terakhir kepada Ratu Elizabeth II di Westminster Hall, 14 September 2022. (AFP)

Siapa yang Diundang dan Tidak ke Pemakaman Ratu Elizabeth II

Fajar Nugraha • 17 September 2022 09:06
London: Ratusan bangsawan dan pemimpin asing diperkirakan menghadiri pemakaman kenegaraan Ratu Elizabeth II di London pada Senin 19 September 2022. Ini akan menjadi salah satu pertemuan diplomatik terbesar dalam beberapa dasawarsa.
 
Westminster Abbey memiliki ruang untuk sekitar 2.000 orang, jadi hanya kepala negara dan satu atau dua tamu yang diundang ke pemakaman kenegaraan pertama Inggris selama enam dekade.
 
Sementara itu, beberapa negara tidak diundang ke pemakaman karena pertimbangan politik -- memicu ledakan kemarahan setidaknya dalam satu kasus. Berikut adalah beberapa tamu kunci, dan beberapa yang tidak masuk daftar:

Keluarga Bangsawan

Sejumlah bangsawan dari Eropa dan benua lain telah mengonfirmasi kehadiran mereka di pemakaman salah satu raja terlama di dunia.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Kaisar Jepang Naruhito dan Permaisuri Masako akan datang. Ini akan menjadi perjalanan luar negeri pertama mereka sejak naik takhta pada 2019. Ini juga menandai keberangkatan dari tradisi Jepang yang jarang melihat kaisar menghadiri pemakaman tokoh kenegaraan.
 
Keluarga kerajaan Eropa terkait erat setelah berabad-abad dengan Inggris, jadi tidak mengherankan jika melihat beberapa raja dari Benua Biru di pemakaman Ratu.
 
Raja Belanda Willem-Alexander, Ratu Maxima dan Putri Mahkota Beatrix, Raja Philippe dari Belgia, Raja Harald V dari Norwegia dan Pangeran Albert II dari Monako semuanya akan hadir.
 
Ratu Denmark Margrethe, yang membatalkan serangkaian acara yang menandai ulang tahunnya yang ke-50, juga akan datang. Raja Spanyol Felipe VI akan berada di sana juga -- begitu pula ayahnya, mantan Raja Juan Carlos I, yang turun takhta dalam aib pada 2014 dan sekarang tinggal di pengasingan di Uni Emirat Arab.

Pemimpin global

Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden dan istrinya, Jill Biden, memimpin daftar tamu diplomatik, setelah Gedung Putih mengonfirmasi bahwa mereka akan datang ke pemakaman.
 
Tidak seperti beberapa pemimpin lain yang diminta datang dengan bus yang diatur oleh pemerintah Inggris, Biden dilaporkan telah diberi izin untuk menggunakan limusin kepresidenan lapis bajanya, yang dikenal dengan The Beast.
 
Presiden Prancis Emmanuel Macron juga akan hadir, kata Istana Elysee, untuk menunjukkan ikatan "tak terpatahkan" dengan Inggris serta memberi penghormatan kepada "Ratu abadi." Ia termasuk di antara para pemimpin lain yang diizinkan menggunakan transportasi mereka sendiri, kata para pejabat Inggris.
 
Pemimpin Turki Recep Tayyip Erdogan dan Jair Bolsonaro dari Brasil juga akan datang. Terlepas dari perceraian Brexit Inggris dari Uni Eropa, kepala Komisi Eropa Ursula von der Leyen dan kepala Dewan Eropa Charles Michel juga akan hadir.
 
Kepala negara lainnya mencakup presiden Sergio Mattarella dari Italia, Frank-Walter Steinmeier dari Jerman, Isaac Herzog dari Israel dan Yoon Suk-yeol dari Korea Selatan.
 
Dalam langkah simbolis untuk memberi penghormatan kepada Ratu yang kunjungan kenegaraannya pada 2011 membantu menyembuhkan ketegangan selama beberapa dekade, Perdana Menteri Irlandia Taoiseach, Michael Martin, juga akan hadir.

Pemimpin kerajaan dan negara Persemakmuran

Banyak pemimpin akan datang dari negara-negara yang masih menganggap Elizabeth II sebagai raja mereka dan dari 56 negara anggota Persemakmuran.
 
Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau, Perdana Menteri Australia Anthony Albanese dan Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern -- tiga negara yang mengakui kedaulatan Inggris sebagai kepala negara mereka -- siap hadir.
 
Dari Persemakmuran yang sebagian besar merupakan bekas koloni Inggris, akan datang beberapa pemimpin, termasuk Presiden Afrika Selatan Cyril Ramaphosa, Perdana Menteri Bangladesh Sheikh Hasina, Presiden Sri Lanka Ranil Wickremesinghe dan Perdana Menteri Fiji Frank Bainimarama.

Tidak diundang

Rusia dan Belarusia termasuk di antara sekelompok kecil negara yang akan dikecualikan dari pemakaman Ratu. Keduanya tidak diundang karena terkait invasi Rusia ke Ukraina, kata sumber pemerintah Inggris.
 
Presiden Rusia Vladimir Putin - di bawah larangan perjalanan ke Inggris karena sanksi - telah mengatakan tidak akan hadir.
 
Tetapi tidak mengundang perwakilan Rusia ke pemakaman ratu disebut Moskow "sangat menghujat memori Elizabeth II" dan "sangat tidak bermoral, kata kementerian luar negeri di Moskow pada hari Kamis kemarin.
 
Myanmar yang kini dikuasai junta militer, dan juga Korea Utara tidak diundang ke pemakaman Ratu.
 
Baca:  Pemakaman Ratu Elizabeth II Berlangsung 19 September, Berikut Rangkaian Prosesinya
 
(WIL)




LEAVE A COMMENT
LOADING

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif