Warga Brasil melakukan protes menentang Presiden Jair Bolsonaro. Foto: AFP
Warga Brasil melakukan protes menentang Presiden Jair Bolsonaro. Foto: AFP

Seminggu Penuh Ketegangan saat Ratusan Orang Protes Presiden Brasil

Internasional brasil Jair Bolsonaro
Fajar Nugraha • 12 November 2021 12:06
Rio de Janeiro: Ratusan warga Brasil memprotes Presiden Jair Bolsonaro dan menuntut pemakzulannya dalam demonstrasi yang diserukan oleh kelompok-kelompok konservatif. Ini terjadi beberapa hari setelah mobilisasi besar-besaran yang mendukung pemimpin sayap kanan negara itu.
 
Protes jalanan di Rio de Janeiro, Sao Paulo dan Belo Horizonte, di antara kota-kota lain, diselenggarakan oleh organisasi sosial yang condong ke konservatif seperti Movimento Brasil Livre (Gerakan Brasil Bebas, atau MBL). Mereka kelompok sama yang mendesak pemakzulan presiden sayap kiri Dilma Rousseff di 2016.
 
MBL sekarang mengadvokasi cara ketiga untuk pemilihan Presiden Brasil 2022, di bawah slogan “Tidak Bolsonaro maupun Lula," mengacu pada musuh politik presiden saat ini Luiz Inacio Lula da Silva.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Penyelenggara mengharapkan kerumunan besar, tetapi tanpa dukungan kelompok-kelompok seperti Partai Buruh (PT) yang mendukung Lula. Mereka menyasar lingkup demonstrasi lebih kecil dari yang diantisipasi.
 
Di Rio beberapa ratus demonstran berkumpul Minggu pagi di pantai Copacabana. Banyak yang mengenakan pakaian putih sebagai tanda netralitas politik tetapi mengibarkan bendera Brasil -,sering diidentikkan dengan hak,- atau warna pelangi dari gerakan LGBT, atau mengenakan kaus "Lula 2022".
 
Satu pesan bergema di antara kerumunan: "Bolsonaro keluar”.
 
Ratusan pengunjuk rasa berpakaian putih berkumpul di pusat kota Sao Paulo, mesin ekonomi negara, untuk protes yang dikerdilkan oleh 125.000 pendukung Bolsonaro yang berkumpul di jalan-jalan yang sama Selasa lalu.
 
"Kami tidak mendukung Lula atau Bolsonaro di sini," kata insinyur sipil Ivete Ramalho, 64 tahun, kepada AFP.
 
"Tapi saya takut tentang berapa banyak orang yang keluar untuk mendukung presiden (Bolsonaro) yang tidak melakukan apa pun untuk negara, yang hanya membawa konflik,” imbuhnya.
 
Hampir setahun menjelang pemilihan, jajak pendapat menunjukkan Lula, mantan pemimpin serikat pekerja yang menjabat sebagai presiden dari 2003 hingga 2010, dengan keunggulan yang cukup besar atas petahana.
 
(FJR)



LEAVE A COMMENT
LOADING
FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif