Kebakaran hutan yang melanda Prancis akibat gelombang panas. Foto: AFP
Kebakaran hutan yang melanda Prancis akibat gelombang panas. Foto: AFP

Gelombang Panas Jilid Dua Kembali Serang Eropa, Kebakaran Hutan Meluas

Fajar Nugraha • 12 Agustus 2022 16:07
Hostens: Negara-negara Eropa mengirim tim pemadam kebakaran untuk membantu Prancis mengatasi kebakaran "monster" pada Kamis 11 Agustus 2022. Sementara kebakaran hutan juga berkobar di Spanyol dan Portugal dan kepala Badan Antariksa Eropa mendesak tindakan segera untuk memerangi perubahan iklim.
 
Lebih dari 1.000 petugas pemadam kebakaran, yang didukung oleh pesawat pengebom air, berjuang untuk hari ketiga kebakaran yang telah memaksa ribuan orang meninggalkan rumah mereka dan menghanguskan ribuan hektar hutan di wilayah Gironde barat daya Prancis.
 
"Ini ogre, monster," kata Gregory Allione dari badan pemadam kebakaran Prancis, FNSPF, seperti dikutip AFP, Jumat 12 Agustus 2022.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Gelombang panas, banjir, dan runtuhnya gletser dalam beberapa pekan terakhir telah meningkatkan kekhawatiran atas perubahan iklim dan meningkatnya frekuensi dan intensitas cuaca ekstrem di seluruh dunia.
 
Kepala Badan Antariksa Eropa, Josef Aschbacher mengatakan, kenaikan suhu tanah dan menyusutnya sungai yang diukur dari luar angkasa tidak menimbulkan keraguan tentang dampak perubahan iklim pada pertanian dan industri lainnya.
 
Seri satelit Copernicus Sentinel-3 ESA telah mengukur suhu permukaan tanah "ekstrim" lebih dari 45 derajat Celcius di Inggris, 50 derajat Celcius di Prancis dan 60 derajat Celcius di Spanyol dalam beberapa pekan terakhir.
 
"Ini sangat buruk. Kami telah melihat ekstrem yang belum pernah diamati sebelumnya," kata Aschbacher.
 
Di Rumania, di mana rekor suhu dan kekeringan telah mengeringkan sungai-sungai air, aktivis Greenpeace memprotes di tepi sungai Danube yang kering. Mereka berupaya menarik perhatian pada pemanasan global dan mendesak pemerintah untuk menurunkan emisi.


Risiko perubahan iklim

Dengan gelombang panas berturut-turut yang membakar Eropa musim panas ini, suhu yang membakar dan kekeringan yang belum pernah terjadi sebelumnya, fokus baru telah ditempatkan pada risiko perubahan iklim terhadap pertanian, industri, dan mata pencaharian.
 
Kekeringan parah akan memangkas panen jagung Uni Eropa sebesar 15 persen, menjatuhkannya ke level terendah dalam 15 tahun, sama seperti orang Eropa bersaing dengan harga pangan yang lebih tinggi sebagai akibat dari ekspor biji-bijian yang lebih rendah dari biasanya dari Rusia dan Ukraina.
 
Helikopter tentara Swiss telah dikerahkan untuk mengangkut air ke sapi, babi, dan kambing yang kehausan yang terik di bawah terik matahari di padang rumput Alpine negara itu.
 
Di Prancis, mengalami kekeringan paling parah yang pernah tercatat, truk mengirimkan air ke puluhan desa di mana keran mengering, pembangkit listrik tenaga nuklir telah menerima keringanan untuk terus memompa air buangan panas ke sungai, dan petani memperingatkan kekurangan pakan ternak dapat menyebabkan kekurangan susu.
 
Di Jerman, curah hujan yang sedikit musim panas ini telah mengeringkan permukaan air Rhine, arteri komersial negara itu, menghambat pengiriman dan mendorong biaya pengiriman.
 
Namun, ketika Eropa menghadapi gelombang panas lainnya, satu kelompok pekerja tidak punya banyak pilihan selain berkeringat: kurir makanan yang sering jatuh di antara celah-celah peraturan perburuhan.
 
Setelah wali kota Palermo di pulau Sisilia pada Juli memerintahkan kuda yang membawa wisatawan diberikan setidaknya 10 liter air per hari, kurir sepeda Gaetano Russo mengajukan gugatan menuntut perlakuan serupa.
 
"Apakah saya kurang berharga dari seekor kuda," pungkas Russo dalam pernyataannya.
 
(FJR)




LEAVE A COMMENT
LOADING

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif