Friends of the Gamelan, atau FROG mempersembahkan Musik Klasik Jawa Tengah di Chicago, AS, 16 Oktober 2021. (Kemenlu RI)
Friends of the Gamelan, atau FROG mempersembahkan Musik Klasik Jawa Tengah di Chicago, AS, 16 Oktober 2021. (Kemenlu RI)

'Musik Klasik Jawa Tengah' Berkumandang di Chicago

Willy Haryono • 19 Oktober 2021 12:53
?Chicago: Kelompok Musik "??Friends of the Gamelan" mempersembahkan “Musik Klasik Jawa Tengah” di Epiphany Center for the Arts 201 S. Ashland Ave Chicago, Illinois, Amerika Serikat, pada 16 Oktober lalu. Friends of the Gamelan, atau FROG, dibentuk pada 1980 sebagai organisasi pendidikan nirlaba dengan tujuan membeli gamelan Jawa untuk pedagogi dan pertunjukan untuk melanjutkan pekerjaan yang dimulai di Museum Lapangan.?
 
??Friends of the Gamelan adalah salah satu mitra dekat KJRI Chicago. Selama bertahun-tahun, FROG telah berkontribusi besar dalam menyebarkan budaya Indonesia dan membuat masyarakat Chicago jatuh cinta. Wajar saja, karena penyebaran Budaya Indonesia merupakan salah satu misi KJRI, keduanya telah bergandengan tangan selama bertahun-tahun.
 
Mewakili Konjen, Konsul Penerangan Sosial Budaya Benny. K Rahman kembali menegaskan dukungan KJRI Chicago terhadap FROG. Ia juga menyebutkan apresiasi khusus untuk seniman yang berkolaborasi dan berharap FROG dan Konsulat dapat segera bekerja sama dalam sebuah proyek. 

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Gamelan Jawa yang dipentaskan dalam pertunjukan di Chicago bertema "Musik Klasik Jawa Tengah." Gamelan yang berarti "memalu," mengacu pada jenis ensambel atau orkestra yang utamanya terdiri dari gong dan metalofon. Satu set alat musik gamelan lengkap memiliki dua laras, slendro dan pelog. Sistem laras slendro menggunakan lima nada dengan oktaf yang cukup merata, sedangkan pelog menggunakan tujuh nada yang jaraknya tidak rata.
 
Baca:  Gaung Gamelan Bali Sukses Pukau Masyarakat Chicago
 
Berdasarkan keterangan di situs Kemenlu RI, Selasa, 19 Oktober 2021, musik gamelan bersifat komunal. Ini melibatkan instrumen yang dimainkan dengan sangat cepat dan sering, di samping instrumen yang dipukul jarang dibandingkan, namun semua instrumen adalah satu kesatuan dan sama pentingnya untuk diselesaikan. suara ansambel.
 
Konser dimulai dengan Gobet, komposisi gaya istana klasik yang berfokus pada melodi rebab, sindhen, dan instrumen dekoratif gaya lembut lainnya. Bagian pertama atau merong sangat megah dan halus. Bagian Inggah dimulai dengan tempo yang sedikit lebih cepat daripada merong, namun tetap tenang dan kontemplatif. Gobet diakhiri dengan pathetan, bagian ritme bebas yang dipimpin oleh rebab, di mana instrumen yang menguraikan menonjolkan nada paling penting dalam mode karya, menciptakan rasa penutupan.?
 
??Majemuk adalah karya populer yang sering dimainkan pada pertunjukan wayang, atau wayang kulit. Penampilan hari ini mencakup suite yang lebih besar yang biasanya terdengar pada pertunjukan tanpa iringan atau klenengan. Suite melanjutkan Bedhat, di mana pemain rebab dan vokalis meminjam nada dari sistem tuning pelog, membangkitkan kesedihan.
 
Bedhat diakhiri dengan ledakan suara yang keras dan cepat, mengarah ke Ada-Ada Girisa. Sebuah lagu yang biasanya dinyanyikan oleh dhalang (dalang) di wayang dan hanya disertai dengan instrumen gender. Srepegan Pinjalan melodi sinkop yang lembut dari instrumen balungan. 
 
Bagian terakhir dari suite adalah Palaran Gambuh, sebuah lagu yang menampilkan sindhen dengan instrumen elaboratif. Ela-Ela Penganten dapat didengar baik di keraton maupun di desa-desa di Jawa Tengah. Ini dimulai dengan bagian merong halus yang memiliki frasa lebih pendek di antara pukulan gong.
 
Irama dari instrumen yang dielaborasi menjadi lebih hiruk pikuk, penyanyi menambahkan teriakan vokal untuk mempermanis suara, dan ada beberapa selingan singkat untuk vokalis wanita solo. Jineman adalah komposisi vokal pendek yang menggunakan instrumentasi chamber ensemble. Uler Kambang adalah salah satu jineman paling populer dalam repertoar Jawa Tengah, sebagian karena bagian-bagian virtuoso yang dinyanyikan oleh sindhen. Konser diakhiri dengan rangkaian yang menggunakan sistem tuning pelog dan slendro.
 
Jongkeri adalah komposisi gaya desa yang populer di pelog. Ayak-Ayakan Pamungkas dimulai dengan tiga pukulan dalam dari dummer. Selama bertahun-tahun, Pamungkas telah menjadi komposisi pokok untuk mengakhiri pertunjukan di seluruh Jawa Tengah. Sebuah paduan suara dinyanyikan di bagian tengah karya, dengan hanya instrumen gaya lembut yang menyertainya, memberikan perasaan penyelesaian dan penutupan.?
 
(WIL)



LEAVE A COMMENT
LOADING

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif