Putri Ubolratana diumumkan sebagai calon Perdana Menteri Thailand dari Partai Raksa Chart. (Foto: AFP).
Putri Ubolratana diumumkan sebagai calon Perdana Menteri Thailand dari Partai Raksa Chart. (Foto: AFP).

Putri Thailand Tiba-tiba Calonkan Diri sebagai Perdana Menteri

Internasional politik thailand thailand
Fajar Nugraha • 08 Februari 2019 16:55
Bangkok: Anggota Kerajaan Thailand umumnya tidak pernah turut serta dalam politik praktis. Namun Putri Ubolratana tiba-tiba memutuskan mencalonkan diri sebagai perdana menteri.
 
Negeri Gajah Putih akan melangsungkan pemilihan umum pada Maret 2019. Putri Ubolratana diumumkan sebagai calon perdana menteri dari Partai Raksa Chart, yang dipimpin oleh bagian klan Shinawatra.
 
Kakak perempuan dari Raja Thailand Maha Vajiralongkorn ini mendobrak tradisi yang ada selama ini. Pencalonan perempuan berusia 67 tahun itu memberikan nuansa baru menjelang pemilu 24 Maret mendatang.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Monarki Thailand, sebuah institusi yang dihormati yang dilindungi dari kritik oleh hukum pencemaran nama baik yang kuat, secara tradisional dipandang berada di atas keributan politik. Meskipun beberapa kali pihak kerajaan telah melakukan intervensi di saat-saat krisis politik.
 
Keterlibatannya memberikan kilau kerajaan ke mesin politik Thaksin Shinawatra, yang telah memenangkan setiap pemilihan sejak 2001. Dan itu juga berpotensi membangun jembatan antara pendukung baju merah Thaksin dan baju kuning yang merupakan royalis. Kekerasan dan gangguan mematikan yang dikaitkan dengan kedua kelompok itu telah menentukan gejolak Thailand dekade terakhir.
 
"Dewan sepakat bahwa nama Putri Ubolratana, orang yang berpendidikan dan terampil, adalah pilihan yang paling cocok," kata pemimpin partai Thailand Raksa Chart Preechapol Pongpanich, seperti dikutip AFP, Jumat, 8 Februari 2019.
 
Partai itu berada di bawah pengawasan Thaksin yang saat ini mengasingkan diri setelah dianggap terlibat dalam korupsi. Thaksin dibenci oleh tentara dan elit Bangkok, namun dipuja oleh kaum miskin pedesaan.
 

Pengumuman itu mendorongnya kembali ke panggung utama drama politik Thailand tepat ketika tampaknya militer ditetapkan untuk berhasil mengesampingkannya. Thaksin digulingkan dalam kudeta tahun 2006, sementara saudara perempuannya Yingluck diusir dari kekuasaan dalam pengambilalihan militer 2014 dan dipaksa ke pengasingan untuk menghindari hukuman penjara.
 
Langkah sang putri memberikan pukulan besar pada aspirasi Prayut Chan-O-Cha,-PM Thailand saat ini,- yang telah menghabiskan hampir lima tahun mencoba menyusun kembali sistem politik untuk membatasi kekuasaan pemerintah terpilih dan mempersiapkan kembalinya sendiri sebagai pemimpin sipil .
 
Dalam satu hari drama tinggi, Prayut menyatakan pencalonannya sebagai perdana menteri, mencalonkan diri untuk pesta tentara Phalang Pracharat, beberapa saat setelah pengumuman sang putri.
 
"Saya ingin meyakinkan bahwa saya tidak berniat untuk tetap berkuasa. Tidak mudah bagi saya untuk membuat keputusan itu adalah momen penting bagi negara," pungkas Prayuth.
 

(FJR)
FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif