Warga Uighur di Xinjiang, Tiongkok kerap menjadi objek kekerasan. Foto: AFP
Warga Uighur di Xinjiang, Tiongkok kerap menjadi objek kekerasan. Foto: AFP

Dokumen Rahasia Ungkap Cuci Otak Uighur oleh Tiongkok

Internasional tiongkok uighur
Arpan Rahman • 25 November 2019 16:08
Beijing: Pemerintah Tiongkok menahan lebih dari satu juta warga Uighur, Kazakh, dan etnis minoritas lainnya dengan dalih pelatihan kerja sukarela.
 
Tetapi cetak biru rahasia yang baru terungkap menunjukkan bahwa kamp-kamp yang dijalankan Beijing di ujung barat Tiongkok malah menjadi pusat rahasia untuk pendidikan ulang ideologis dan perilaku yang dipaksakan.
 
Dokumen-dokumen rahasia, bocor ke konsorsium wartawan internasional, menjabarkan strategi yang disengaja Pemerintah Tiongkok untuk mengunci minoritas, yang kebanyakan adalah Muslim. Ini untuk mengubah pikiran mereka dan bahkan bahasa yang mereka gunakan.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Rangkaian dokumen tersebut menetapkan menara pengawas, pintu-pintu yang dikunci ganda, dan pengawasan video demi mencegah pelarian.
 
Mereka menggambarkan sebuah sistem penilaian rumit yang menentukan para tahanan tentang seberapa baik mereka berbicara bahasa Mandarin dominan, menghafal ideologi, dan mematuhi aturan ketat tentang semuanya sampai mandi dan menggunakan toilet.
 
Mereka juga menunjukkan bagaimana Beijing merintis bentuk kontrol sosial baru menggunakan data dan kecerdasan buatan.
 
Dibantu teknologi pengawasan massa, komputer mengeluarkan nama puluhan ribu orang buat diinterogasi atau ditahan hanya dalam satu pekan, termasuk mahasiswa dan pejabat partai yang tidak membutuhkan pelatihan kejuruan.
 
Secara keseluruhan, dokumen-dokumen tersebut memberikan deskripsi yang paling signifikan tentang bagaimana kamp penahanan massal bekerja sesuai dengan kata-kata pemerintah Tiongkok itu sendiri.
 
Para ahli mengatakan mereka menguraikan sistem luas yang menargetkan, mengawasi, dan menilai seluruh etnis untuk secara paksa mengasimilasi mereka -- terutama Uighur, minoritas Turki sekitar 10 juta dengan bahasa dan budaya sendiri.
 
"Mereka mengonfirmasi bahwa ini adalah bentuk genosida budaya," kata Adrian Zenz, pakar keamanan terkemuka di wilayah Xinjiang, Tiongkok, tempat banyak warga Uighur tinggal.
 
"Ini benar-benar menunjukkan bahwa sejak awal, Pemerintah Tiongkok punya rencana," tegasnya, dikutip dari ITV, Senin 25 November 2019.
 
Zenz mengatakan, dokumen-dokumen itu menggemakan tujuan dari kamp-kamp sebagaimana diuraikan dalam laporan 2017 dari cabang lokal dari Departemen Kehakiman Xinjiang: Untuk "mencuci otak, membersihkan hati, mendukung hak, menghilangkan yang salah."
 
Tiongkok telah berjuang selama puluhan tahun untuk mengendalikan Xinjiang, tempat ratusan, baik warga Uighur dan Han Tiongkok, tewas dalam serangan teror, balas dendam, dan kerusuhan ras.
 
Pada 2014, Presiden Tiongkok Xi Jinping meluncurkan apa yang disebutnya ‘Perang Rakyat melawan Teror’ dalam menanggapi serangan teror yang dilakukan oleh militan Uighur radikal.
 
Pada akhir 2016, penumpasan itu meningkat secara dramatis ketika Xi menunjuk Chen Quanguo, seorang pejabat garis keras yang ditransfer dari Tibet, sebagai kepala baru Xinjiang. Sebagian besar dokumen dikeluarkan pada 2017.
 
"Karena tindakan telah diambil, tidak ada insiden teroris tunggal dalam tiga tahun terakhir," kata tanggapan tertulis dari Kedutaan Besar Tiongkok di Inggris.
 
"Xinjiang jauh lebih aman. Dokumen yang disebut bocor itu adalah buatan dan berita palsu," sambungnya.
 
Pernyataan itu mengatakan bahwa kebebasan beragama dan kebebasan pribadi para tahanan ‘sangat dihormati’ di Xinjiang.
 
Dokumen-dokumen tersebut berasal dari sumber anonim, dan Konsorsium Penyelidik Investigasi Internasional memverifikasinya beserta para ahli konsultasi, memeriksa ulang konten dan membandingkan tanda tangan.
 
Mereka terdiri dari pemberitahuan dengan pedoman untuk kamp-kamp, empat buletin tentang cara menggunakan teknologi guna menargetkan orang per orang, dan sebuah kasus pengadilan menghukum seorang pejabat partai Uighur setempat selama 10 tahun penjara karena memberitahu rekan kerja untuk tidak mengatakan kata-kata kotor, menonton film porno atau makan tanpa berdoa.
 
Dikeluarkan kepada pejabat tinggi oleh Komisi Urusan Politik dan Hukum Partai Komunis Xinjiang yang kuat, dokumen-dokumen tersebut mengkonfirmasi apa yang diketahui tentang kamp-kamp tersebut dari kesaksian Uighur dan Kazakh, citra satelit, dan kunjungan yang sangat terbatas oleh wartawan ke wilayah tersebut.
 
Para ahli independen tentang hukum Tiongkok mengatakan bahwa penahanan itu jelas merupakan pelanggaran terhadap hukum Tiongkok sendiri.
 

(FJR)
FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif