Pasukan khusus anti-terorisme di Jolo, Filipina Selatan. (Foto: AFP)
Pasukan khusus anti-terorisme di Jolo, Filipina Selatan. (Foto: AFP)

WNI Diduga Pelaku Bom Pasukan Anti Teror Filipina

Internasional isis filipina
Sonya Michaella • 02 Juli 2019 08:00
Manila: Menteri Pertahanan Filipina Delfin Lorenzana mencurigai Warga Negara Indonesia (WNI) menjadi pelaku pengeboman pasukan anti-terorisme di Jolo, Filipina Selatan.
 
Penyelidikan masih berjalan terhadap insiden yang menewaskan tiga personel militer Filipina itu. Lorenzana belum bisa memastikan siapa pelaku pengeboman.
 
"Ada yang mengatakan pelaku warga Indonesia. Ada yang mengatakan itu warga Filipina, militan lokal. Kita tunggu hasil penyelidikan," kata Lorenzana, dikutip dari Strait Times, Selasa 2 Juli 2019.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Kelompok teroris Islamic State mengklaim bertanggungjawab atas pengeboman tersebut. Wilayah Filipina Selatan memang masih dikuasai oleh ISIS dan sejumlah jaringannya yang mengucap janji setia.
 
Dua pria yang diklaim adalah militan ISIS meledakkan diri di depan kamp pasukan khusus anti-terorisme. Kedua pelaku diidentifikasi berasal dari Asia.
 
Meski demikian, polisi belum dapat menyimpulkan siapa pelaku di balik serangan tersebut.
 

 

(EKO)
FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif