Menteri Luar Negeri Retno Marsudi minta perhatian Filipina terkait sandera WNI. Foto: Medcom.id/Marcheilla Ariesta
Menteri Luar Negeri Retno Marsudi minta perhatian Filipina terkait sandera WNI. Foto: Medcom.id/Marcheilla Ariesta

Bali Democracy Forum 2019

Indonesia Minta Perhatian Filipina Terkait Pembebasan Sandera

Internasional bali democracy forum indonesia-filipina wni disandera abu sayyaf
Marcheilla Ariesta • 05 Desember 2019 16:29
Nusa Dua: Menteri Luar Negeri Retno Marsudi mengatakan, telah meminta perhatian Filipina terkait dengan pembebasan sandera. Retno menjelaskan, permintaan yang sama juga disampaikan Presiden Joko Widodo kepada Presiden Filipina Rodrigo Duterte.
 
"Presiden Jokowi menyampaikan kepada Presiden Duterte bahwa masih ada tiga orang Indonesia yang berada di selatan Filipina. Kami mohon perhatian, kami mohon intensifkan upaya otoritas Filipina agar pembebasan tiga warga negara tersebut dilakukan sesegera mungkin," kata Retno di Bali, Kamis 5 Desember 2019.
 
Menlu Retno menambahkan, Duterte menyambut baik permintaan Indonesia. Bahkan, Duterte berjanji akan berupaya melakukan pembebasan itu.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Tiga orang disandera kelompok Abu Sayyaf di perairan Sabah, Malaysia. Ketiganya kemudian dibawa ke Sulu, Filipina selatan.
 
Penangkapan ketiganya dilakukan pada September lalu. Beberapa waktu lalu, dalam sebuah video, mereka meminta agar pihak perusahaan tempat bekerja dan Presiden Joko Widodo membebaskan mereka dengan memberikan uang tebusan sebesar Rp8,1 miliar.
 
Selama lima tahun terakhir, total ada 43 kasus penyanderaan WNI di luar negeri, dengan 36 diantaranya terjadi di Filipina selatan. Pemerintah Indonesia telah melakukan kerja sama trilateral dengan Malaysia dan Filipina.
 
Hasil dari trilateral itu adalah joint patrol di wilayah perbatasan ketiga negara yang rawan penculikan. Namun, beberapa kasus penculikan terakhir yang dialami WNI, terjadi di wilayah Sabah, Malaysia.
 

(FJR)
FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif