Presiden Tiongkok Xi Jinping. Foto: AFP
Presiden Tiongkok Xi Jinping. Foto: AFP

Presiden Xi Jinping Khawatirkan Kasus Covid-19 di Pedesaan Tiongkok

Fajar Nugraha • 19 Januari 2023 16:03
Beijing: Presiden Tiongkok Xi Jinping mengatakan, dia ’prihatin’ tentang situasi virus di pedesaan Negeri Tirai Bambu. Media pemerintah melaporkan, ketika jutaan orang pulang kampung menjelang perayaan Tahun Baru Imlek yang akan datang.
 
Pemimpin Tiongkok itu juga membela kebijakan nol-COVID-nya dengan mengatakan itu adalah "pilihan yang tepat". Kebijakan itu dicabut bulan lalu setelah melumpuhkan ekonomi dan memicu protes nasional.
 
Dalam serangkaian panggilan Rabu (18 Januari) menjelang liburan, pemimpin Tiongkok itu mengatakan, kepada pejabat setempat bahwa dia khawatir dengan situasi di pedesaan pedalaman negara itu.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


"Xi mengatakan dia sangat prihatin dengan daerah pedesaan dan penduduk pedesaan setelah negara menyesuaikan langkah-langkah respons covid-19," lapor kantor berita negara Xinhua, seperti dikutip Channel News Asia, Kamis 19 Januari 2023.
 
“Dia menekankan upaya untuk meningkatkan perawatan medis bagi mereka yang paling rentan terhadap virus di daerah pedesaan," kata Xinhua.
 
"Pencegahan dan pengendalian epidemi telah memasuki tahap baru, dan kita masih dalam periode yang membutuhkan upaya besar," ucap Xi, menekankan perlunya "mengatasi kekurangan dalam pencegahan dan pengendalian epidemi di daerah pedesaan".
 
Otoritas transportasi memperkirakan bahwa lebih dari dua miliar perjalanan akan dilakukan selama periode 40 hari antara Januari dan Februari – hampir dua kali lipat jumlah tahun lalu dan 70 persen dari tingkat sebelum pandemi.
 
Media negara melaporkan bahwa 30,2 juta orang melakukan perjalanan nasional pada Rabu saja.
 
Migrasi besar-besaran –,salah satu yang terbesar di dunia,– secara luas diperkirakan akan membawa lonjakan kasus virus ke pedesaan Negeri Panda itu yang kekurangan sumber daya.
 
Beijing bulan lalu mencabut kebijakan virus garis keras yang membuat negara memberlakukan penguncian yang melelahkan dan pengujian massal wajib, memukul ekonomi Tiongkok dan mengirim ratusan orang ke jalan sebagai protes.
 
Presiden Xi membela strategi keras itu pada hari Rabu, bersikeras nol-COVID telah menjadi "pilihan yang tepat" dan telah memungkinkan negara untuk melawan "beberapa putaran wabah mutasi virus".
 

 
Jangan lupa ikuti update berita lainnya dan follow akun Google News Medcom.id

 
(FJR)




LEAVE A COMMENT
LOADING

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif