Banjir melanda provinsi Hunan, Tiongkok, 9 Juli 2019. (Foto: STR/AFP/Getty)
Banjir melanda provinsi Hunan, Tiongkok, 9 Juli 2019. (Foto: STR/AFP/Getty)

Banjir di Tiongkok Selatan dan Pusat Tewaskan 13 Orang

Internasional tiongkok Banjir Tiongkok
Willy Haryono • 10 Juni 2020 16:04
Beijing: Musibah banjir di Tiongkok bagian selatan dan pusat telah menewaskan 13 orang dan memaksa ratusan ribu lainnya mengungsi dari rumah masing-masing. Demikian kabar terbaru yang disampaikan otoritas Tiongkok pada hari ini, Rabu 10 Juni 2020.
 
Dilansir dari Star Tribune, Kementerian Manajemen Darurat Tiongkok melaporkan bahwa sekitar 228 ribu warga telah mengungsi ke sejumlah tempat penampungan sejak 2 Juni lalu.
 
Nilai kerugian akibat banjir di dua wilayah ini diestimasi mencapai lebih dari USD500 juta (Rp7 triliun), yang sudah termasuk dari kerusakan lebih dari 1.000 rumah.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Salah satu area yang terkena dampak parah banjir di Tiongkok adalah Guangxi. Di sana, enam warga dinyatakan tewas dan satu lainnya hilang akibat tersapu terjangan banjir.
 
Di provinsi Hunan, banjir dikabarkan telah menewaskan tujuh orang dan membuat satu lainnya hilang.
 
Banjir musiman kerap menimbulkan kerusakan parah pada setiap tahunnya di sejumlah wilayah dataran rendah Tiongkok, terutama yang dilalui sungai Yangtze.
 
Otoritas Tiongkok berusaha mengatasi masalah tahunan ini dengan membangun sejumlah bendungan, termasuk struktur bernama Three Gorges atau Bendungan Tiga Ngarai.
 
Pada 1998, musibah banjir melanda sejumlah wilayah Tiongkok dan menewaskan lebih dari 2.000 orang. Banjir dahsyat tersebut juga menghancurkan hampir tiga juta rumah warga.
 
(WIL)



LEAVE A COMMENT
LOADING
FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif