Menlu Retno Marsudi dalam pertemuan dengan Menhan Prancis Florence Parly di Paris. Foto: Kemenlu RI
Menlu Retno Marsudi dalam pertemuan dengan Menhan Prancis Florence Parly di Paris. Foto: Kemenlu RI

Temui Menhan Prancis di Paris, Menlu Retno Bahas Situasi di Ukraina

Fajar Nugraha • 21 Februari 2022 17:26
Jakarta: Menteri Luar Negeri Republik Indonesia, Retno Marsudi, melakukan pertemuan dengan Menteri Pertahanan Prancis, Florence Parly pada 18 Februari 2022 dan dengan Menteri Luar Negeri Prancis, Jean-Yves Le Drian, di Paris pada 20 Februari 2022. Kerja sama kedua negara dan situasi global menjadi bahasan.
 
Pertemuan dengan Menteri Pertahanan Parly difokuskan pada tukar pikiran situasi di Kawasan Eropa dan Asia. Perkembangan di Ukraina dan Myanmar dibahas dalam pertemuan. Pertemuan juga membahas kerjasama strategis di berbagai bidang, termasuk di bidang pertahanan. 
 
“Mengulang apa yang disampaikan Presiden RI saat menerima Menteri Parly, kerja sama pertahanan tidak hanya terfokus pada pembelian alutsista, namun juga pengembangan kapasitas, riset dan produksi bersama serta investasi, dalam rangka memperkuat industri strategis nasional,” ujar Menlu Retno pada saat pertemuan dengan Menhan Parly, dikutip dari keterangan Kemenlu RI di situs Kemlu.go.id, Senin 21 Februari 2022.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Menlu Retno dan Menhan Parly berharap agar pertemuan 2+2 (Menlu+Menhan) kedua negara dapat diselenggarakan dalam waktu dekat.
 
Sementara pada saat Pertemuan dengan Menlu Prancis Jean-Yves Le Drian, Menlu Retno membahas kerja sama bilateral yang lebih luas, antara lain di bidang kesehatan, transisi energi, hambatan perdagangan komoditi, Indo-pasifik dan pertukaran pandangan mengenai perkembangan di Ukraina dan Myanmar.
 
Kedua pihak sepakat untuk terus perkuat kerja sama kesehatan. Indonesia hargai dukungan vaksin dari Prancis. Sejauh ini Indonesia telah terima 6,3 juta dosis vaksin dukungan Prancis. Dalam konteks yang lebih strategis, Prancis telah sampaikan dukungan kepada Indonesia untuk menjadi salah satu hub dari pengembangan vaksin mRNA di Kawasan Asia.
 
Temui Menhan Prancis di Paris, Menlu Retno Bahas Situasi di Ukraina
Menlu Retno Marsudi dan Menlu Prancis Jean-Yves Le Drian. Foto: Kemenlu RI
 

Menurut Menlu Retno, perluasan produksi vaksin mRNA merupakan hal krusial dalam memastikan keadilan dan pemerataan vaksinasi di dunia. 
 
“Dalam jangka panjang, kami ingin meningkatkan kapasitas produksi vaksin mRNA. Perluasan hub produksi dan transfer teknologi vaksin ke negara-negara berkembang dapat mendorong pemerataan dan keadilan vaksinasi dunia," ujar Retno. 
 
Mengenai kerja sama transisi energi, Indonesia tekankan pentingnya transfer teknologi yang terjangkau dan investasi agar semua negara dapat lakukan transisi energi tanpa korbankan pembangunan dan pemenuhan SDGs. Menlu Retno juga mengajak Prancis untuk meningkatkan investasi di Indonesia, terutama di bidang transisi energi. Hal ini sejalan dengan kesepakatan kedua negara yang tertuang dalam Letter of Intent on Cooperation to Accelerate Energy Transition in Indonesia.
 
Terkait kerja sama perdagangan, Menlu RI mendorong agar di masa presidensi Prancis di Uni Eropa, dapat dicapai kemajuan yang berarti dalam perundingan I-EU CEPA, dan tidak lagi ada diskriminasi terhadap kelapa sawit, termasuk dalam rancangan regulasi UE yang baru terkait deforestation free products
 
Terkait isu Indo-Pasifik, Menlu Retno menyampaikan bahwa pada ASEAN Retreat, ASEAN telah mendukung usulan Indonesia mengenai concept paper on Mainstreaming Four Priority Areas of the ASEAN Outlook on Indo Pasific.  Retno mengajak Prancis berpartisipasi dalam kerja sama konkret di bidang maritim, SDGs, perdagangan dan investasi.  
 
“Saya berharap Prancis menjadi salah satu negara pertama yang membangun kerja sama dengan ASEAN di bisang maritime, SDGs, perdagangan, dan investasi," kata Retno. 
 
Sementara terkait isu Myanmar, Retno mengungkapkan bahwa Indonesia terus mendorong implementasi 5 point-consensus (5 PC) yang masih belum mencapai kemajuan berarti. 
 
Kedua Menlu juga lakukan tukar pandangan mengenai perkembangan di Ukraina. Indonesia berharap agar semua pihak memberikan kesempatan bagi negosiasi dan diplomasi untuk bekerja.
 
Menlu Retno berada di Paris untuk menghadiri The Indo-Pacific Ministerial Forum atas undangan Menlu Prancis. Selain menghadiri The Indo Pasific Ministerial Forum, Menlu juga akan memimpin Bali Process Steering Committee Ministerial Meeting, sebagai persiapan untuk pertemuan Bali Process yang akan diselenggarakan akhir tahun ini di Bali, sekaligus merayakan 20 tahun sejak terbentuk. 
 
Menlu juga akan melakukan berbagai pertemuan bilateral dengan Menlu-Menlu lain yang juga hadir dalam Indo-Pacific Ministerial Forum.

 
(FJR)



LEAVE A COMMENT
LOADING

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif