Presiden AS Donald Trump kecam poling dari Fox News. (Foto: AFP).
Presiden AS Donald Trump kecam poling dari Fox News. (Foto: AFP).

Trump Kecam Survei Fox News Mendukung Pemakzulannya

Internasional Pemakzulan Trump
Arpan Rahman • 11 Oktober 2019 18:21
Washington: Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump menyatakan ketidaksenangannya, Kamis, dengan jajak pendapat Fox News. Hasil poling itu menemukan mayoritas pemilih terdaftar percaya Trump harus dimakzulkan -- rekor tertinggi dalam survei.
 
Jajak pendapat itu dilakukan setelah politisi dari Partai Demokrat di DPR membuka penyelidikan pemakzulan terhadap presiden. Menyusul seruan Trump meminta mitranya dari Ukraina menyelidiki mantan Wakil Presiden Joe Biden, saingan politiknya.
 
"Sejak hari saya mengumumkan pencalonan sebagai presiden, saya tidak pernah mendapat survei @FoxNews yang bagus," cuit Trump.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


"Siapa pun Pollster mereka, mereka payah. Tapi @FoxNews juga jauh berbeda dari dulu di masa lalu. Dengan orang-orang seperti Andrew Napolitano, yang ingin menjadi Hakim Agung dan saya menolaknya (dia mengerikan sejak itu), Shep Smith, @donnabrazile (yang memberikan pertanyaan debat kepada Crooked Hillary & dipecat dari @CNN), & lain-lain, @FoxNews tidak membela AS lagi. Sangat berbeda dari dulu. Oh, tidak mengapa, (sebab) saya yang Presiden!" dia menambahkan, dilansir dari Euronews, Jumat 11 Oktober 2019.
 
Dari mereka yang disurvei, 51 persen mengatakan ingin Trump dimakzulkan dan dipecat dari jabatan. Sementara 4 persen lainnya ingin Trump dimakzulkan tetapi tidak diturunkan. Di sisi lain, 40 persen pemilih menentang pemakzulan.
 
Dukungan untuk pemakzulan dan penurunan Trump melonjak sembilan poin dari Juli, meningkat 11 poin di antara para Demokrat, lima poin di antara Partai Republik dan tiga poin di antara pemilih independen. Fox News menemukan peningkatan dukungan untuk pemakzulan Trump di kalangan evangelis kulit putih, pria kulit putih tanpa gelar sarjana, dan pemilih kulit putih pedesaan.
 
Sebelas persen lebih banyak pemilih mengatakan mereka yakin bahwa Trump "mendapatkan apa yang pantas dia dapatkan" daripada bahwa penyelidikan didorong oleh "orang-orang untuk menjatuhkannya."
 
Fox News juga menemukan bahwa 66 persen pemilih terdaftar mengatakan "secara umum tidak pantas" bagi Trump meminta seorang pemimpin asing untuk menyelidiki lawan politiknya. Hanya 25 persen mengatakan ini umumnya baik-baik saja.
 
Sebagian besar yang disurvei mengatakan panggilan telepon Trump 25 Juli dengan Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy tidak bisa ditembus (43 persen) atau tidak patut tetapi tidak bisa terungkap (27 persen). Hanya 17 persen mengatakan itu tepat.
 
Saat itu Trump meminta Zelenskiy "bantuan" yang melibatkan penyelidikan teori konspirasi pemilu 2016 serta Biden dan putranya, Hunter, yang duduk di dewan gas Ukraina. Trump menegaskan bahwa perteleponan itu, yang menjadi pusat penyelidikan pemakzulan, berlangsung "sempurna."
 
Jajak pendapat Fox News muncul setelah survei lain tentang pemakzulan. Sebuah survei Washington Post menemukan bahwa 58 persen warga Amerika mengatakan DPR benar untuk membuka penyelidikan pemakzulan, dengan 49 persen mendukung pemakzulan dan penyingkiran.
 
Sebuah survei NBC News/Wall Street Journal menemukan bahwa 43 persen mendukung pemakzulan dan penurunan Trump dari jabatan, sementara 49 persen menentang pemecatannya.
 

(FJR)
FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif