Paviliun Indonesia di Game Connection America 2019. (Foto: KJRI San Francisco)
Paviliun Indonesia di Game Connection America 2019. (Foto: KJRI San Francisco)

Industri Game Indonesia Diminati Pasar Global

Internasional industri kreatif video game
23 Maret 2019 08:52
San Francisco: Badan Ekonomi Kreatif (BEKRAF) dan Asosiasi Game Indonesia (AGI) bekerja sama berpartisipasi dalam acara Game Connection America 2019 di Oracle Park, San Francisco yang dilaksanakan pada 18-22 Maret 2019. Sebanyak 11 (sebelas) pelaku kreatif Indonesia ikut berpartisipasi memeriahkan Paviliun Indonesia.
 
Partisipasi ini merupakan upaya Pemerintah dalam mendukung salah satu subsektor kreatif Indonesia dalam menjangkau pasar global. KJRI San Francisco berkesempatan mengunjungi Pavilion Indonesia.
 
Game Connection America adalah acara internasional yang dihadiri oleh pengembang, penerbit, dan distributor permainan untuk pertemuan dan business meeting dari berbagai industri game di seluruh dunia. Acara tahunan ini dihadiri oleh lebih dari 2.500 game developers, penerbit dan distributor.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Dengan mengusung tema Archipelageek, Pemerintah Indonesia melalui BEKRAF membawa sebelas industri kreatif dunia gaming yang terdiri dari game developers, publisher, dan game payment apps yang berbasis di Jakarta, Bandung dan Yogyakarta.
 
Industri Kreatif Indonesia yang berpartisipasi pada kegiatan ini adalah MassHive Media, Semisoft, Everidea Interactive, Ciayo Games, Wisageni Studio, Arsanesia, Gamechanger Studio, Megaxus Infotech, Gamelevone, Ozysoft dan Agate ID. Para pelaku kreatif tersebut telah melalui proses seleksi yang cukup ketat oleh AGI.
 
Selama kegiatan ini, tercatat lebih dari 200 business meeting berlangsung antara industri kreatif Indonesia dengan mitra potensial dari AS, Tiongkok, bahkan Polandia, yang lebih banyak dari kalangan game publishing seperti Playstation, Merge, Nintendo dan lainnya.
 
Game developer Indonesia menawarkan berbagai jenis permainan seperti story-telling, simulation game, action RPG (role play game), dan tap mobile game. Beberapa dari mereka juga memasukkan unsur tradisional dan sejarah Indonesia untuk lebih memperkenalkan seni-budaya Indonesia melalui game. Selain itu, Indonesia juga menawarkan aplikasi dengan teknologi pembayaran game online (e-money).
 
Sebagai rangkaian kegiatan, beberapa game developers Indonesia turut mengikuti Game Developers Conference di Moscone Center, San Francisco, guna mengetahui perkembangan aplikasi dan pengembangan permainan terkini.
 
Selain itu, BEKRAF dan Industri kreatif Indonesia berkesempatan mengunjungi kantor pusat NETFLIX, Google, Facebook, dan Apple untuk menjajaki potensi kerja sama.
 
(WIL)



FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif