Terancam Dibunuh Kartel, Picu Imigran Meksiko ke Amerika
Imigran Meksiko yang ingin mencari peruntungan baik ke Amerika Serikat (AS). (Foto: AFP).
Tijuana: Gambaran mencolok dari imigran yang memasuki Tijuana, Meksiko, adalah banyaknya anak-anak. Diperkirakan mereka mencapai setengah dari ribuan orang yang menuju perbatasan Meksiko dengan Amerika Serikat.

Banyak yang sangat belia, beberapa seperti Juana lahir lalu mengungsi. Dia baru berusia satu setengah bulan. Orang tuanya benar-benar melarikan diri dari kekerasan geng El Salvador yang terkenal jahat, MS13.

Ibunya, Orlinda, dan ayah Juan membuat keputusan untuk meninggalkan semua yang mereka miliki dan menuju ke Meksiko setelah mereka diberitahu bahwa mereka akan dibunuh.


Orlinda memberi tahu seorang anggota geng yang dia kenal telah membunuh dua orang. Itu keputusan yang sulit. Salah satu gangster adalah saudaranya, dan dia sekarang dihukum 25 tahun untuk pembunuhan. Begitulah siklus tragis kekerasan di El Salvador bahwa ibu dua bersaudara itu dibunuh di rumahnya sendiri oleh kelompok yang sama 13 tahun lalu.

"Kami bukan kriminal. Kami tidak bisa tinggal di negara kami meskipun kami memiliki pekerjaan, karena orang-orang seperti saya dalam bahaya," kata Orlinda, seperti disitat dari Sky News, Selasa 20 November 2018. 

Juan kemudian menjelaskan bagaimana mereka berdua dipukuli dengan tongkat oleh geng sebelum sidang saudara iparnya. Setelah dijatuhi hukuman, pihak berwenang memberi tahu mereka bahwa mereka harus meninggalkan negara itu karena tidak dapat menjamin keselamatan mereka.

"Kami akan mengajukan permohonan suaka ke AS karena saya tidak bisa berada di El Salvador, saya tidak bisa berada di Honduras, saya tidak bisa berada di Guatemala," kata Orlinda.

"Bahkan di Meksiko aku tidak bisa tinggal karena ada geng terkait dengan saudara laki-laki saya, dan saya melaporkannya ke polisi dan dia mendapat 25 tahun. Hidup saya dalam bahaya,” tuturnya.

Keluarga itu tidur di kompleks olahraga di mana para imigran membuat tenda, tetapi mereka ingin pindah ke tenda di luar. Juana sedang dijangkiti penyakit pernafasan. Para dokter mengatakan bahwa anak-anak kecil perlu berada di udara segar, berada di dalam ruangan di antara begitu banyak orang dewasa itu tidak sehat, dan dapat mempengaruhi paru-paru mereka yang kecil.

Keluarga tersebut mengaku baik-baik saja di kamp, tetapi sangat takut akan meningkatnya permusuhan terhadap mereka. Sekelompok pengunjuk rasa anti-migran berbaris ke kamp migran, menakuti semua orang di dalamnya, sebelum dihentikan oleh polisi.

"Kami agak takut dengan protes. Kami takut para pengunjuk rasa akan datang kepada kami, tetapi polisi mengatakan kepada kami untuk tetap di dalam," kata pasangan itu.

Mereka bermimpi untuk pergi ke AS dan mereka memiliki klaim suaka yang baik, yang didukung pihak berwenang di El Salvador.



(FJR)

metro tv
  • Opsi Opsi
  • kick andy Kick Andy
  • economic challenges Economic Challenges
  • 360 360

Dapatkan berita terbaru dari kami.

Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

Powered by Medcom.id