Protes warga Ekuador menentang pemerintah. Foto: AFP
Protes warga Ekuador menentang pemerintah. Foto: AFP

Moreno Menolak Mundur, Ekuador Dilumpuhkan Demo Nasional

Internasional Protes Ekuador
Arpan Rahman • 11 Oktober 2019 08:57
Quito: Para pengunjuk rasa bentrok lagi dengan polisi antihuru-hara di Ibu Kota Ekuador. Ribuan orang bergabung dalam demonstrasi anti-pemerintah dan pawai menyerukan pencabutan langkah-langkah penghematan yang telah memicu kerusuhan politik terburuk dalam satu dekade.
 
Para pemuda berkerudung melemparkan batu dan membakar ban ketika polisi menembakkan gas air mata di sekitar gedung parlemen kosong yang telah ditutup. Demonstran juga gagal menyerbu barikade di sekitar istana kepresidenan, yang ditinggalkan Presiden Lenin Moreno, pada Senin. Ia memindahkan pemerintahannya ke kota pelabuhan Guayaquil.
 
Sejumlah kelompok lain termasuk serikat pekerja dan federasi adat berbaris, sebagian besar dengan damai, pada hari pertama pemogokan nasional. Para pemimpin mogok katakan aksi tidak akan berakhir sampai pemerintah mencabut sebuah dekrit yang membatalkan subsidi bahan bakar. Dekrit itu menyebabkan harga bensin melonjak sepertiga dan harga diesel menjadi lebih dari dua kali lipat.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Pemerintah Moreno mencabut subsidi bensin dan solar Selasa lalu sebagai bagian dari kesepakatan pinjaman USD4,2 miliar atau Rp59,5 triliun dengan Dana Moneter Internasional (IMF). Kesepakatan dicapai tahun lalu, tergantung pada reformasi pengetatan anggaran. Menurut pemerintah, pembayaran tersebut telah menyebabkan negara mengeluarkan USD1,4 miliar per tahun atau Rp19,8 triliun, menurut sumber resmi.
 
Di luar gedung parlemen Quito, ribuan penduduk asli Ekuador berkemah di rumput, banyak dari mereka membawa tongkat. Melalui pengeras suara, para pemimpin berbagai kelompok pribumi berbicara kepada orang banyak.
 
"Apa yang telah dilakukan pemerintah adalah memberi imbalan kepada bank-bank besar, kapitalis, dan menghukum warga miskin Ekuador,” kata Mesias Tatamuez, kepala serikat pekerja Front Persatuan Buruh.
 
Protes masyarakat adat telah memainkan peran sentral dalam menjatuhkan sejumlah presiden Ekuador, termasuk Abdala Bucaram pada 1997, Jamil Mahuad pada 2000, dan Lucio Gutierrez pada 2005.
 
Jaime Vargas, pemimpin konfederasi pribumi Ekuador Conaie, mengatakan tidak akan ada dialog sampai pemerintah membatalkan perintahnya untuk mengakhiri subsidi.
 
"Jika dicabut orang-orang akan memutuskan apakah kita akan berbicara atau tidak, tetapi kita marah karena beberapa yang terluka, sebagian ditahan, dan yang lain tewas, dan ini tidak boleh dibiarkan," serunya, dirilis dari Guardian, Jumat, 11 Oktober 2019.
 
Di seluruh negeri, dua orang telah tewas dalam kerusuhan itu, puluhan lainnya terluka, dan lebih dari 570 ditahan, menurut sumber resmi.
 
Seorang demonstran yang minta dianonimkan mengatakan dia termasuk di antara lebih dari 100 pedemo yang ditahan oleh polisi di ruang bawah tanah parlemen setelah upaya pemrotes digagalkan untuk mengambil alih gedung itu pada Senin.
 
"Mereka memperlakukan kami dengan buruk, mereka menghina kami. Ada anak-anak dan remaja yang sangat menderita, remaja yang disiksa," katanya.
 
Amnesty International meminta Pemerintah Ekuador mengakhiri "penindasan demonstrasi yang dilakukan dengan tangan-besi, termasuk penahanan massal".
 
"Keadaan darurat tidak bisa menjadi alasan untuk menekan kekerasan ketidakpuasan orang atas tindakan ekonomi yang dapat membahayakan hak-hak mereka," kata Direktur Amerika Erika Guevara-Rosas di Amnesty International.
 
Menteri Pertahanan Ekuador, Oswaldo Jarrin, mengatakan tentara berusaha untuk "memulihkan, ketertiban, perdamaian dan ketenangan" pada Rabu ketika protes meluas terjadi di seluruh negeri.
 
Moreno, 66, menuduh lawan-lawan politik mengatur upaya kudeta dan mengklaim rekan-rekan pendahulunya Rafael Correa -- mantan sekutu yang berubah menjadi musuh yang sengit -- menyusup ke dalam protes dan memicu kerusuhan.
 
"Mereka adalah sektor-sektor yang mengambil keuntungan dari situasi ini untuk menghasilkan suasana kekacauan di Ekuador, perilaku yang sangat berbeda dari negara yang telah melihat protes sosial lainnya," Menteri Dalam Negeri, Maria Paula Romo, mengatakan pada Rabu.
 
Correa, yang memerintah Ekuador selama satu dekade, telah menepis klaim bahwa ia berada di belakang protes. Tetapi menyerukan Moreno untuk mundur dan menggelar pemilu baru di mana ia mungkin mempertimbangkan diri menjadi kandidat.
 
Pemimpin protes Lourdes Tiban, mantan anggota parlemen, berkata kekerasan itu disebabkan oleh "penyusup yang ingin menunjukkan bahwa aktivis pribumi adalah penjahat dan pencuri yang menyebabkan kerusakan -- tetapi itu tidak benar".
 
Dia katakan sebagian besar pengunjuk rasa berbaris karena kenaikan harga bahan bakar telah melonjakkan harga makanan dan transportasi. Masyarakat adat adalah yang paling terpukul.
 
"Rafael Correa tidak memiliki otoritas moral untuk memuji protes ini ketika dia mengkriminalisasi protes sosial untuk kita," katanya.
 
Pedagang jalanan, Carmen Jaque, 50, yang berbaris ke ibu kota dari provinsi Andes Chimborazo, berucap: "Kami, orang-orang, yang berbaris di sini, bukan penyusup. Kami yang merasakan harga-harga naik. "
 
Moreno terpilih pada 2017 sebagai kandidat untuk partai kiri-tengah Correa tetapi sejak itu pindah ke kanan. Meskipun ia menikmati dukungan bisnis dan militer, popularitas Moreno tenggelam hingga di bawah 30 persen, dibandingkan 70 persen pada 2017.
 

(FJR)
FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif