Presiden AS Donald Trump terancam dimakzulkan. Foto: AFP
Presiden AS Donald Trump terancam dimakzulkan. Foto: AFP

Debat Pemakzulan Trump Dimulai dengan Pertempuran Dua Partai

Internasional Pemakzulan Trump
Fajar Nugraha • 12 Desember 2019 15:06
Washington: Partai Demokrat memperingatkan bahwa Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump berada di ambang kediktatoran. Sementara Partai Republik dengan keras mempertahankan rekornya pada pembukaan debat bersejarah yang berapi-api mengenai tuduhan pemakzulan.
 
Kedua partai berpegang erat pada pandangan diametris terhadap Trump saat mereka menimbang artikel pemakzulan pada awal debat dua hari.
 
Trump dituduh memegang kekuasaan kepresidenan untuk keuntungan pribadi dan politik dengan menekan Ukraina untuk ikut campur dalam pemilihan AS 2020.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Ada sedikit pertanyaan tentang hasilnya di Komite Kehakiman DPR: pada akhir minggu panel Demokrat-mayoritas diharapkan untuk menyetujui tuduhan dan mengirimkannya ke seluruh Dewan Perwakilan Rakyat untuk disahkan minggu depan.
 
Tapi anggota parlemen dalam sidang televisi tampaknya fokus berbicara kepada pemilih, yang sentimennya akan sangat penting jika, seperti yang diharapkan, Trump diadili di Senat AS pada Januari.
 
Dengan suara berat, Ketua Komite Partai Demokrat Jerry Nadler membuka sidang.
 
"Hari ini kita mulai mempertimbangkan dua pasal pemakzulan terhadap Presiden Donald J. Trump," katanya, seperti dikutip AFP, Kamis, 12 Desember 2019.
 
"Secara keseluruhan, kedua pasal itu menuduh Presiden Trump menempatkan kepentingan politik pribadinya di atas keamanan nasional kita, di atas pemilihan yang bebas dan adil, dan di atas kemampuan kita untuk meminta pertanggungjawaban pejabat publik," tegas Nadler.
 
"Jika presiden pertama kali dapat menyalahgunakan kekuasaannya dan kemudian memblokade semua permintaan kongres untuk informasi, Kongres tidak dapat memenuhi tugasnya untuk bertindak sebagai pengecekan dan keseimbangan terhadap Eksekutif - dan presiden menjadi diktator,” ucapnya.

Tuduhan tidak jelas

Doug Collins, tokoh senior Partai Republik di komite, berpendapat bahwa Demokrat telah berupaya untuk memakzulkan Trump sejak ia mulai menjabat pada Januari 2017. Menurutnya tidak ada kasus yang jelas di luar "penyalahgunaan kekuasaan."
 
"Itu hanya pernyataan umum yang tidak jelas," kata Collins.
 
"Kamu pulang dan memilih sesuatu yang tidak kamu sukai dari presiden, dan ada penyalahgunaan kekuasaanmu. Ini adalah tentang kebijaksanaan politik seperti halnya hal lain, dan itu seharusnya tidak pernah menjadi pasal pemakzulan,” tuturnya.
 
Trump menjadi presiden ketiga dalam sejarah AS yang dimakzulkan dan diadili di Senat. Dia dituduh mendesak Ukraina untuk membantu melawan penantang Demokratnya Joe Biden menjelang pemilihan nasional tahun depan.
 
Trump dituduh menangguhkan bantuan militer ke negara yang diperlukannya untuk menghadapi agresi Rusia, kecuali jika itu dilakukan atas permintaannya.
 

(FJR)
FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif