Presiden AS Donald Trump anggap PKK lebih berbahaya dibanding ISIS. Foto: AFP
Presiden AS Donald Trump anggap PKK lebih berbahaya dibanding ISIS. Foto: AFP

Trump Sebut Partai Pekerja Kurdi Lebih Berbahaya dari ISIS

Internasional donald trump Turki serang Kurdi
Fajar Nugraha • 17 Oktober 2019 05:16
Washington: Partai Pekerja Kurdi (PKK) dianggap oleh Turki sebagai kepanjangan tangan Kurdi yang ingin melepaskan diri dari negara itu. Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump bahkan mengatakan PKK lebih berbahaya dibanding kelompok Islamic State (ISIS).
 
"Sekarang PKK, yang merupakan bagian dari Kurdi, seperti yang Anda tahu, mungkin lebih buruk dalam teror, dan lebih merupakan ancaman teroris dalam banyak hal daripada ISIS," kata Trump dalam konferensi pers bersama dengan Presiden Italia Sergio Mattarella.
 
"Saya tidak akan terlibat dalam perang antara Turki dan Suriah, terutama ketika, jika Anda melihat orang Kurdi, dan sekali lagi saya mengatakan ini dengan sangat hormat, mereka bukan malaikat," ujar Trump, merujuk pada YPG / PKK, seperti dikutip Anadolu, Kamis, 17 Oktober 2019.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


“Lihatlah PKK, ISIS menghormati PKK. Anda tahu mengapa? Karena mereka lebih tangguh atau lebih tangguh daripada ISIS. Kami membuat orang Kurdi terlihat seperti malaikat," tambahnya.
 
Koalisi yang dipimpin AS untuk mengalahkan ISIS telah ditarik dari tiga lokasi di timur laut Suriah pada Rabu 16 Oktober 2019.
 
Juru bicara koalisi Angkatan Darat Kolonel Myles Caggins mengatakan di Twitter bahwa pasukan mengosongkan Pabrik Semen Lafarge, Raqqa, dan Tabqah. “Pasukan koalisi melanjutkan penarikan yang disengaja dari timur laut #Syria," tulis Caggins.
 
Turki memulai operasi militer yang telah direncanakan lama pada 9 Oktober untuk mengamankan perbatasannya. Serangan ini disebutnya sebagai upaya membantu dalam pengembalian para pengungsi Suriah dan memastikan integritas teritorial Suriah.
 
Para pemimpin Turki telah berulang kali menggarisbawahi bahwa Operasi Musim Semi Perdamaian tidak menargetkan Kurdi, tetapi bertujuan untuk membersihkan wilayah kelompok teror PKK dan cabang Suriah-nya YPG.
 
Dalam lebih dari 30 tahun kampanye terornya melawan Turki, PKK - yang terdaftar sebagai organisasi teroris oleh Turki, AS dan Uni Eropa - bertanggung jawab atas kematian 40.000 orang, termasuk wanita, anak-anak dan bayi.
 

(FJR)
FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif