Menlu AS Mike Pompeo dalam sebuah acara di Washington, 6 Februari 2020. (Foto: AFP/NICHOLAS KAMM)
Menlu AS Mike Pompeo dalam sebuah acara di Washington, 6 Februari 2020. (Foto: AFP/NICHOLAS KAMM)

AS Tawarkan Tiongkok Rp1,3 Triliun untuk Perangi Korona

Internasional Virus Korona
Willy Haryono • 08 Februari 2020 07:08
Washington: Amerika Serikat menawarkan dana bantuan USD100 juta (setara Rp1,3 triliun) kepada Tiongkok dan sejumlah negara lainnya yang terkena imbas penyebaran virus korona tipe Novel Coronavirus (2019-nCoV). AS menyebut dana bantuan ini merupakan salah satu komitmen AS dalam memberantas virus varian baru tersebut.
 
"Dana bantuan ini-- bersamaan dengan kontribusi lainnya dari sektor privat Amerika -- mendemonstrasikan kepemimpinan kuat AS dalam merespons wabah," kata Menteri Luar Negeri Mike Pompeo, dikutip dari laman AFP, Jumat 7 Februari 2020.
 
"Kami mendorong seluruh dunia untuk bisa mengikuti komitmen kami. Dengan bekerja bersama, kita dapat menangani ancaman ini," lanjut dia.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Pompeo, yang selama ini sering mengkritik Tiongkok mulai dari isu hak asasi manusia hingga infrastruktur, mengatakan bahwa AS akan membantu melalui skema penyaluran langsung atau via organisasi multilateral.
 
Ia menyebut dana bantuan ini berasal dari anggaran yang memang sudah dialokasikan Pemerintah AS.
 
Pengumuman bantuan disampaikan usai Beijing mengkritik respons Washington terhadap penyebaran virus korona nCov. Tiongkok menuduh AS telah memicu "kepanikan" dengan melarang masuk semua orang yang berasal atau pernah bepergian ke Negeri Tirai Bambu.
 
Namun Presiden AS Donald Trump berusaha meredam tudingan dengan menelepon Presiden Tiongkok Xi Jinping. Trump mengatakan respons Tiongkok terhadap wabah virus korona "sangat profesional."
 
Selain dana bantuan, Pompeo mengatakan AS telah mendonasikan 17,8 ton pasokan medis ke Tiongkok, termasuk masker, pakaian pelindung dan respirator.
 
Data terbaru per Sabtu ini mencatat angka kematian akibat virus korona nCoV mencapai 717 orang. Sementara total infeksi di seantero Tiongkok telah melampaui 34 ribu.
 

(WIL)
FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif