Ilustrasi (Medcom.id)
Ilustrasi (Medcom.id)

Artis Inisial RR Diduga Bawa Kabur Istri Pengusaha

Rendy Renuki H • 02 Juli 2022 20:53
Jakarta: Dunia selebritas Indonesia kembali heboh. Kali ini artis sekaligus DJ berinisial RR diduga membawa kabur istri dari seorang pengusaha.
 
RR dicurigai menghasut sang istri untuk menggugat cerai suaminya ke pengadilan. Padahal rumah tangga pengusaha tersebut dalam kondisi baik saja.
 
Gugatan saat ini telah masuk ke pengadilan negeri Tangerang dengan nomor perkara 307/Pdt.G/2022/PN Tng. Lewat kuasa hukumnya, pihak tergugat sama sekali tidak masalah dengan LGBT, tetapi menyesalkan cara dari RR yang menghasut sang istri.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


"Beliau membenarkan dari bukti-bukti yang diserahkan kliennya di depan persidangan, kuat dugaan adanya perbuatan yang menggoda dan menghasut penggugat untuk menggugat cerai suaminya agar mereka bebas menjalin hubungan terlarang dan menyimpang," ujar Pande Uly Boy Pardomuan SH selaku kuasa hukum tergugat lewat keterangan resminya, Sabtu 2 Juli 2022.
 
"Saat ini pelaku perselingkuhan dan perzinahan sesama jenis (LGBT) memang tidak ada diatur dalam pasal KUHP, hal ini yang membuat para pelaku merasa bebas melakukannya karena sistem peradilan di Indonesia yang tidak bisa menjerat pidana LGBT," lanjut Pande usai sidang penyerahan alat bukti surat.
 
"Klien kami tidak ada masalah dan tidak mempermasalahkan orang-orang yang memilih hidup secara LGBT, yang dipermasahkan klien kami adalah mereka itu jangan menggoda dan mengganggu istri atau suami dari orang lain yang telah sah menikah dan memiliki pasangan hidup, mereka jangan lah merusak rumah tangga orang lain, termasuk rumah tangga Klien kami, jika ingin mencari pasangan sesama LGBT, carilah yang masih single, jangan yang sudah terikat perkawinan. Bisa jadi mereka berani melakukannya dikarenakan merasa LGBT tak bisa dijerat hukum," imbuh Pande.
 
Saat ini tindak pidana terkait LGBT atau hubungan sesama jenis belum ditetapkan dan masih dalam RKUHP. Hal tersebut sempat disinggung Menkopolhukam, Mahfud MD, dalam cuitannya terkait LGBT.
 
"Di RKUHP memang tak ada kata LGBT. Tapi ada ancaman bagi pidana kesusilaan dan hubungan seks sesama jenis dalam situasi dan cara tertentu. Sama juga tak ada kata maling di KUHP tapi ada perbuatan mengambil barang orang lain secara melanggar hukum, dst," cuit Mahfud.
 
"Sudah masuk di RKUHP dan pemerintah sudah punya sikap tetapi waktu itu tahun 2017, Pemerintah, DPR itu di demo oleh LSM yang minta agar LGBT itu tidak dilarang. Lalu tertunda sampai sekarang," imbuhnya.
 
(REN)



LEAVE A COMMENT
LOADING

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif