All of Us Are Dead (Foto: Netflix)
All of Us Are Dead (Foto: Netflix)

Sutradara Sebut All of Us Are Dead Gambaran Kehidupan di Masyarakat

Antara • 08 Februari 2022 10:45
Jakarta: Sutradara All of Us Are Dead mengatakan serial yang ia buat bukan sekadar bercerita mengenai zombie, tetapi juga menggambarkan kondisi manusia yang hidup dari semua lapisan masyarakat.
 
"Ada pepatah yang mengatakan bahwa anak adalah cerminan orang tuanya. Bisa diperluas ke pepatah lain bahwa sekolah adalah cermin masyarakat. Saya ingin menunjukkan citra paralel ini melalui siswa," kata sutradara Lee Jae-kyoo atau yang juga dikenal sebagai Lee JQ, dikutip dari Yonhap pada Senin.
 
Serial ini diangkat berdasarkan webtoon populer. Ceritanya berlatar di sekolah menengah yang berubah menjadi kacau karena terjadi penyebaran virus zombie misterius.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Ia mengatakan dirinya ingin menggambarkan sekolah semacam mikro-kosmos masyarakat manusia yang diwakili dengan berbagai orang berseragam, seperti pelaku dan korban perundungan, anak kaya dan miskin, kepala sekolah laki-laki dan perempuan jahat.
 
"Sejujurnya, saya tidak menikmati film zombie. Tapi komik aslinya menarik perhatian saya karena menggambarkan wabah zombie di sebuah sekolah. Tidak seperti orang dewasa, siswa yang belum dewasa membuat keputusan yang berbeda dalam situasi yang ekstrem,” kata Lee.
 
Selain upaya melawan zombie, All of Us Are Dead juga mengangkat isu kekerasan sekolah sebagai tema utama lain. Virus zombie misterius dikembangkan oleh seorang guru untuk membantu putranya melawan pelaku perundungan di sekolah.
 
Sutradara Lee JQ menyadari kritik yang muncul mengenai potret kekerasan di sekolah dan penggunaan kata-kata kotor yang berlebihan.
 
"Banyak orang merasa tidak nyaman melihat perundungan di sekolah dan ingin menjauhkan diri darinya. Tapi masyarakat kita mungkin tidak jauh berbeda dengan sekolah. Kita bisa menjadi pelaku atau korban dengan atau tanpa disadari," katanya.
 
Popularitas serial All of Us Are Dead dipuji sebagai Squid Game baru” sejak mendarat di Netflix secara perdana pada 28 Januari.
 
Serial ini menduduki puncak daftar 10 teratas acara TV non-bahasa Inggris Netflix untuk pekan 24 hingga 30 Januari dengan 124,79 juta jam penayangan.
 
Sementara menurut data perusahaan analitik streaming Flixpatrol, serial12 episode itu telah berada di posisi puncak acara TV Netflix selama sembilan hari berturut-turut sejak debut.
 
Serial All of Us Are Dead merupakan proyek layar kecil pertama Lee dalam 10 tahun terakhir setelah ia menggarap serial romansa The King 2 Hearts (2012).
 
Lee telah menyutradarai beberapa film, termasuk film thriller sejarah The Fatal Encounter (2014) dan drama komedi Intimate Strangers (2018).
 
Sutradara itu mengatakan dirinya sudah memikirkan cerita All of Us Are Dead selanjutnya, meskipun musim kedua belum dikonfirmasi.
 
"Jika musim pertama terus berjalan dengan baik untuk waktu yang lebih lama, musim berikutnya saya kira bisa dibicarakan," katanya.
  

 
(ASA)



LEAVE A COMMENT
LOADING

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif