FITNESS & HEALTH

Waspada! Penyakit Gusi Memicu Risiko Serangan Jantung

Mia Vale
Kamis 29 September 2022 / 09:00
Jakarta: Penyakit jantung adalah penyebab utama kematian bagi pria dan wanita di Amerika Serikat. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit pun menyatakan satu orang meninggal setiap 36 detik di Amerika Serikat karena penyakit kardiovaskular.

Perlu diketahui, ada beberapa cara untuk membantu menurunkan risiko penyakit jantung seperti diet sehat, berolahraga 150 menit seminggu, tidak merokok, dan yang mengejutkan salah satunya adalah menjaga kebersihan mulut.

Menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Journal of Periodontology dan dilakukan oleh Forsyth Institute dan ilmuwan Universitas Harvard, orang dengan periodontitis berisiko lebih tinggi terkena stroke, serangan jantung, dan penyakit kardiovaskular lainnya. 

Periodontitis atau lebih dikenal penyakit gusi, adalah infeksi gusi serius yang merusak jaringan lunak dan tanpa perawatan, dapat menghancurkan tulang yang menopang gigi.

Sementara, Mayo Clinic menyatakan periodontitis dapat menyebabkan gigi kendur atau menyebabkan kehilangan gigi. Periodontitis adalah umum tetapi sebagian besar dapat dicegah. Ini biasanya akibat dari kebersihan mulut yang buruk. Menyikat setidaknya dua kali sehari, flossing setiap hari dan melakukan pemeriksaan gigi secara teratur dapat sangat meningkatkan peluang untuk pengobatan periodontitis yang berhasil dan juga dapat mengurangi kesempatan kamu untuk mengembangkannya.
 

Kaitannya dengan penyakit jantung 

Rahul Aggarwal, ahli jantung Intervensi, Pusat Medis Palm Beach Gardens bagian dari Jaringan Kesehatan Palm Beach mengatakan setidaknya selama 20 tahun sekarang, kami melihat korelasi antara penyakit gusi dan serangan jantung. Jika seseorang tidak mendapatkan aliran darah yang baik ke gusi, mereka lebih mungkin menderita penyakit gusi. 

"Secara sistemik orang tersebut mungkin memiliki masalah. Ini adalah cerminan dari kesehatan individu secara keseluruhan. Peradangan juga berperan dan tampaknya meningkatkan timbulnya penyakit jantung," tutur dr. Aggarwal.


(Jika seseorang tidak mendapatkan aliran darah yang baik ke gusi, mereka lebih mungkin menderita penyakit gusi. Foto: Ilustrasi. Dok. Freepik.com)
 

Faktor risiko yang dapat dicegah

Studi ini juga menemukan periodontitis parah secara independen dan signifikan terkait dengan semua penyebab dan kematian kardiovaskular di beberapa populasi yang berbeda. Mekanisme yang diusulkan termasuk bakteremia dan gejala sisa inflamasi sistemik terkait, termasuk peningkatan protein C-reaktif dan stres oksidatif. 

Pada populasi dengan multimorbiditas, misalnya penyakit ginjal kronis dengan diabetes komorbid dan periodontitis, periodontitis dikaitkan dengan kelangsungan hidup yang berkurang secara signifikan dari semua penyebab dan mortalitas kardiovaskular. Oleh karena itu, tampaknya periodontitis dapat menjadi faktor risiko non-tradisional yang dapat dimodifikasi untuk penyakit kardiovaskular.
 

Pentingnya merawat diri

Dr Aggarwal menambahkan bahwa studi ini akurat dan masuk akal dengan pesan intinya bahwa kita harus menjaga diri sendiri. Orang dengan penyakit periodontitis kemungkinan juga tidak merawat diri mereka sendiri. Mereka perlu melakukan sesuatu untuk mengurangi peradangan dan membantu aliran darah yang akan meningkatkan kesehatan mulut dan keseluruhan mereka seperti berhenti merokok dan makan bersih tanpa makanan olahan.

"Sangat penting untuk tidak mengabaikan tanda-tanda penyakit jantung karena dapat mengalami serangan jantung diam-diam yang dapat menyebabkan serangan jantung yang jauh lebih besar dan dahsyat kapan saja. Orang-orang yang menghindari pergi ke dokter atau mengabaikan tanda-tanda serangan jantung, mereka tidak tahu seberapa besar masalah yang dimiliki sampai hal itu dievaluasi oleh dokter," tutup dr. Aggarwal.
(yyy)

MOST SEARCH