Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo. Foto : Kementan.
Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo. Foto : Kementan.

Mentan Pastikan Antisipasi Kebutuhan Pangan Jelang Ramadan

Ekonomi ramadan mentan
Ilham wibowo • 17 Februari 2020 19:32
Jakarta: Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo memastikan kebutuhan pangan tahun 2020 aman dan terkendali. Hal ini disampaikan Syahrul saat menghadiri rapat kerja bersama Komisi IV DPR RI di Gedung Parlemen, Jakarta, Senin, 17 Februari 2020.
 
"Dua bulan ke depan kita akan menghadapi bulan puasa dan Idulfitri. Dalam hal ini kami telah melakukan beberapa hal termasuk menjaga kebutuhan pangan 2020. Insyaallah kebutuhan pangan aman," ujar Mentan.
 
Menurutnya, Kementan juga telah melakukan antisipasi untuk beberapa harga komoditas yang rentan fluktuasi, seperti bawang putih, bawang merah dan cabai. "Misalnya kami menggelar pasar murah dan melaksanakan produksi dalam negeri," katanya.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Saat ini, Kementan telah menargetkan produksi komoditas pangan strategis untuk kebutuhan 2020. Produksi padi menepati urutan pertama dengan angka 59,15 juta ton. Kemudian produksi jagung sebesar 24,17 juta ton, kedelai 0,42 juta ton, bawang merah, 1,66 juta ton, cabai besar 1,35 juta ton dan cabai rawit sebanyak 1,47 juta ton.
 
Di samping itu, Kementan juga menargetkan produksi kopi sebanyak 769,72 ribu ton, kakao 771,89 ribu ton, dan karet 3,674 ribu ton.
 
"Kemudian kami menargetkan populasi sapi sebanyak 18,78 juta ekor yang menghasilkan daging sekitar 4,81 juta ton, serta produksi daging sapi kerbau sebanyak 432,91 ribu ton," katanya.
 
Tak Impor Beras
 
Dengan angka produksi ini, Kementan memastikan Indonesia tidak akan melakukan impor beras karena ketersediaan periode Januari-Maret berkecukupan. Terlebih, stok beras di akhir bulan Desember mencapai 4.514.280 ton. Dari angka tersebut, perkiraan produksi mencapai 14.211.295 ton dengan perkiraan kebutuhan 12.601.151 ton.
 
"Kami juga melakukan sinergitas dengan penggilingan dan Bulog untuk penyerapan paska panen. Jadi mengurus pertanian itu tidak mudah, kami harus berhadapan dengan cuaca, iklim yang berubah, hama dan orang orang yang mau mengambil kepentingan. Karena itu, di tangan kita harus bisa memenuhi isi perut 267 juta jiwa," pungkasnya.
 
(SAW)


FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif