Rumput Laut. MI/Susanto.
Rumput Laut. MI/Susanto.

Petani Rumput Laut Rugi Akibat Limbah Tambang Nikel

Ekonomi nikel
30 Juni 2019 13:00
Kendari: Petani budi daya rumput laut di Kecamatan Tinanggea, Kabupaten Konawe Selatan, Sulawesi Tenggara, memprotes limbah pertambangan nikel, yang telah mencemari wilayah mata pencahariannya.
 
"Petani rumput laut mengalami kerugian yang berkepanjangan sejak aktivitas pemuatan ore nikel di Teluk Tinanggea. Rekomendasi amdal tidak akurat sehingga perlu dievaluasi," kata Kadis Perikanan dan Kelautan Sultra Askabul Kijo di Kendari dikutip dari Antara, Minggu, 30 Juni 2019.
 
Ada beberapa alternatif untuk melindungi petani rumput laut dari kerugian, antara lain pihak perusahaan menyiapkan biaya dampak limbah sebagai kompensasi kerugian petani rumput laut.
Click to Expose

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Selain itu, kata dia, petani dapat direlokasi ke tempat yang mumpuni dengan modal relokasi sampai produksi supaya menjadi tanggungan perusahaan penyebab polusi di perairan setempat.
 
"Apa bedanya petani sawah di darat yang mendapat dana kompensasi polusi debu dengan petani rumput laut yang merugi karena limbah dari aktivitas pertambangan. Air laut bukan lagi hijau/biru tetapi sudah cokelat kehitam-hitaman," ujarnya.
 
Keluhan petani rumput laut akibat limbah tambang sudah pernah disampaikan ke Dinas Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Sultra meskipun belum ada tindakan konkret.
 
Wakil Ketua DPRD Konawe Selatan Hapsir Jaya berharap Dinas ESDM Sultra dapat memahami aspirasi petani rumput laut karena aktivitas pengangkutan ore nikel sudah merugikan masyarakat pesisir.
 
"Saat ini urusan tambang menambang menjadi kewenangan Pemerintah Provinsi Sultra. Oleh karena itu, sekecil apa pun rintihan rakyat atau petani rumput laut agar diperhatikan," tegas dia.

 

(SAW)

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif