Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman (MI/M Taufan SP Bustan)
Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman (MI/M Taufan SP Bustan)

Mentan Minta Bulog Serap Produksi Cabai Petani

Ekonomi kementerian pertanian cabai bulog
23 Mei 2019 15:02
Sidoarjo: Menteri Pertanian (Mentan) Republik Indonesia Andi Amran Sulaiman meminta kepada Bulog supaya menyerap hasil produksi cabai milik petani, menyusul saat ini pasokannya sudah melebihi kebutuhan yang ada. Hal itu dianggap penting untuk menjaga stabilitas harga cabai.
 
"Saat ini pasokan cabai di masyarakat sudah melebihi kebutuhan yang ada, sehingga harga cabai di masyarakat turun menjadi Rp5 ribu setiap kilogramnya," kata Amran, di sela pantauan dan operasi pasar di Pasar Porong Sidoarjo, Jawa Timur, seperti dikutip dari Antara, Kamis, 23 Mei 2019.
 
Ia mengemukakan, pihaknya mendorong kepada Bulog supaya menyerap produksi cabai milik petani minimal harga Rp8.000 setiap kilogramnya. "Kami sangat mengapresiasi langkah yang dilakukan oleh Gubernur Jawa Timur, karena sejak dilantik beberapa bulan yang lalu, mampu menekan harga bahan kebutuhan pokok," tuturnya.
Click to Expose

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Amran menjelaskan, pihaknya mendorong kepada bupati dan juga wali kota supaya memborong cabai tersebut dari petani. "Hal tersebut dilakukan sebagai upaya melindungi petani supaya tidak merugi," tukasnya.
 
Termasuk, kata dia, harga beras saat ini Rp8.600 perkilogramnya dan tentunya kalau di tingkat petani harganya di bawah itu. "Intinya untuk Ramadan ini pasokan cukup harga stabil," jelasnya.
 
Tetapi, lanjut dia, yang menarik adalah bawang putih yang sebelumnya sempat menyentuh angka Rp50 ribu perkilogram, kini sudah turun di bawah HPP yang ditetapkan pemerintah yakni Rp25 ribu perkilogram.
 
"Hari ini kami juga menggelar operasi pasar dengan menjual bawang putih dari BUMD Provinsi Jatim Puspa Agro sebesar Rp18 ribu setiap kilogram," ucapnya.
 
Ia mengatakan, pemerintah memberikan kesempatan kepada BUMD untuk melakukan impor langsung supaya bisa menyentuh memasyarakat, tanpa harus ke Jakarta terlebih dahulu. "Hal itu bertujuan untuk mengurangi biaya pengiriman yang tentunya akan mempengaruhi harga jual di masyarakat," tuturnya.
 
Pada kesempatan yang sama, Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa mengatakan kalau bahan kebutuhan pokok di Jawa Timur masih stabil. "Saya hari ini ke salah satu pasar di Madiun yang menjadi titik pantau BPS, dan secara umum harga bahan pokok masih aman," ungkapnya.
 
Menurut dia, harga cabai memang sempat anjlok karena kebutuhan cabai di Jawa Timur mencapai 2.700 hektare, tetapi yang ada saat ini 5.000 hektare, sehingga mengakibatkan kelebihan pasokan. "Oleh karena itu, kami meminta kepada Bulog untuk membantu menyerap, dan juga kepada bupati/walikota supaya membeli cabai untuk dibagikan kepada masyarakat," tutupnya.
 

(ABD)

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif