Januari-Oktober 2018, Ekspor Karet Sumut Turun 11%
Illustrasi. Dok: AFP.
Medan: Ekspor karet remah atau crumb rubber Sumatera Utara pada Januari-Oktober 2018 turun sebesar 11 persen dibandingkan periode yang sama pada 2017 dengan menjadi 382.964 ton.
      
Sekretaris Eksekutif Gabungan Perusahaan Karet Indonesia atau Gapkindo Sumut Edy Irwansyah mengatakan penurunan volume ekspor dipengaruhi banyak faktor. Penurunan ini dimulai dari dampak berkurangnya permintaan negara-negara konsumen utama  seperti Republik Rakyat Tiongkok atau RRT.

RRT mengurangi permintaan dari Sumut, Indonesia karena beralih membeli karet ke negara Thailand dan Vietnam dengan berbagai alasan. Padahal RRT dikenal sebagai negara konsumen karet nomor satu dunia dengan penggunaan karet alam lebih dari lima juta ton per tahun.

"Selain permintaan menurun dari beberapa negara, penurunan ekspor juga karena dampak turunnya produksi karet di Sumut," ujar Edy.
    
Penurunan produksi dipicu banyaknya petani yang menebang pohon karet dan tidak menderes getah pohon karetnya.       

Penebangan pohon karet dan aksi tidak melakukan penderesan dilakukan petani karena harga jual komoditas itu yang dinilai tidak menguntungkan.
     
Harga jual bahan olah karet atau bokar di Sumut misalnya hanya sekitar Rp6.000 per kg dari idealnya minimal Rp10 ribu per kg.
       
Dia mengakui, meski pasokan berkurang dari Sumut dan Indonesia, tetapi belum atau tidak berdampak pada peningkatan harga di pasar global.
      
"Tidak berpengaruhnya pasokan yang kurang dari Indonesia itu diduga dampak aksi spekulan yang 'melempar' simpanan karet ke pasar untuk menahan harga jual," katanya.      

Edy menyebutkan Gapkindo berharap kondisi perkaretan di Sumut itu mendapat perhatian serius dari pemerintah. Apalagi, sebagian besar perkebunan karet di Sumut milik petani.
 
"Pengurangan ekspor berdampak menurunnya devisa dan berlanjutnya peralihan tanaman karet ke komoditas lain sehingga dikhawatirkan Indonesia menjadi importir dari selama ini sebagai eksportir karet alam," ujar Edy.



(SAW)

metro tv
  • Opsi Opsi
  • kick andy Kick Andy
  • economic challenges Economic Challenges
  • 360 360

Dapatkan berita terbaru dari kami.

Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

Powered by Medcom.id